KPK Tahan Dua Anggota DPRD Sumatra Utara

JAKARTA, KANALINDONESIA.COM: Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) melakukan penahanan terhadap Tonnies Sianturi dan Tohonan Silalahi, dua anggota DPRD Provinsi Sumatera Utara (Sumut) dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi suap kepada DPRD Sumatera Utara periode 2009-2014 dan 2014-2019.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, penahanan terhadap keduanya dilakukan selama 20 hari ke depan.

“Hari ini dilakukan penahanan 20 hari pertama dari tanggal 23 November 2018 terhadap dua orang tersangka,” kata Febri dalam keterangan tertulis, Jumat (23/11/2018).

Tonnies ditahan di Rutan Polres Jakarta Pusat. Sementara Tohonan ditahan di Rutan Polres Jakarta Timur.

Sebelumnya, sebanyak 38 anggota DPRD Sumut ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK. Suap untuk ke-38 anggota DPRD Sumut itu terkait persetujuan laporan pertanggungjawaban Pemerintah Provinsi Sumatera Utara untuk Tahun Anggaran 2012-2014 oleh DPRD Sumut, Persetujuan Perubahan APBD Provinsi Sumut Tahun 2013-2014 oleh DPRD Sumut.

Kemudian, terkait pengesahan APBD tahun anggaran 2014-2015 dan penolakan penggunaan hak interpelasi anggota DPRD Sumut pada 2015. Para anggota dewan itu diduga menerima suap berupa hadiah atau janji dari mantan Gubernur Provinsi Sumatera Utara, Gatot Pujo Nugroho.

Dugaan fee dari Gatot untuk masing-masing anggota DPRD Sumut itu berkisar Rp 300 juta sampai Rp 350 juta.