Bupati Sidoarjo Nonaktif Saiful Illah Akui Tidak Benar Terkait Didakwa JPU KPK Terima Suap Dari Pengusaha Kontraktor

SIDOARJO, KANALINDONESIA.COM: Usia sidang, Bupati Sidoarjo nonaktif, Saiful Ilah membantah tudingan menerima suap dari pengusaha kontraktor, Ibnu Gofur dan Totok Sumedi.

Menurutnya, semua dakwaan yang disampaikan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam persidangan dianggap tidak benar.

“Semuanya nggak benar, aku tidak pernah minta maupun menyuruh siapa pun juga,” kata Saiful Ilah saat dikonfirmasi sembari meninggalkan ruang sidang Pengadilan Tipikor Surabaya, Rabu (3/6).

Selain itu, Saiful Ilah mengaku tidak pernah ada operasi tangkap tangan (OTT). Dia mengklaim saat ditangkap KPK, dirinya berada di dalam pendopo.

“Aku di dalam, peristiwa OTT aku nggak tau. Waktu digeledah aku juga nggak pegang uangnya malah si KPK tanya soal tas hitam dan tidak ada tas hitam itu,” tandasnya.

Baca:  Polres Ponorogo Amankan Pelaku Penipuan di Toko Emas

Diberitakan sebelumnya, Saiful Ilah dijadikan pesakitan lantaran menerima suap dari dua pengusaha kontraktor, Ibnu Gofur dan Totok Sumedi.

Menurut Jaksa KPK dalam surat dakwaannya, uang tersebut diberikan oleh dua pengusaha kontraktor, Ibnu Gofur dan Totok Sumedi untuk memenangkan sejumlah paket pengerjaan proyek infrastruktur tahun anggaran 2019.

Selain Saiful Ilah, pengusaha kontraktor tersebut juga memberikan suap ke empat pejabat Pemkab Sidoarjo yang saat ini juga menjadi pesakitan.

Mereka adalah Kadis PUBM Sidoarjo, Sunarti Setyaningsih, Kabid Bina Marga Dinas PUBM SDA yang juga Ppkom Judi Tetrahastoto dan Kabag ULP Sanadjihitu Sangadji.

Total uang suap yang berikan sebesar Rp 1,5 milliar lebih, dengan rincian Saiful Illah Rp 50 Juta, Sunarti Rp 227 juta rupiah, Tertahstoto Rp 350 juta rupiah dan Sangadji Rp 330 juta.

Baca:  Antisipasi Penyebaran Covid - 19, Pilkades Serentak di Sidoarjo Ditunda

Dua kontraktor penyuap, Ibnu Gofur dan Totok Sumedi sudah diadili lebih dulu. Keduanya divonis 20 bulan penjara, denda sebesar Rp 100 juta rupiah, subsider 3 bulan kurungan. Ady