Pentingnya Jurnalisme Zakat Bagi Media

Ketua Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) RI, Prof. Dr. H. Noor Achmad.

JAKARTA, KANALINDONESIA.COM: Jurnalisme Zakat saat ini dirasakan penting bagi media terutama dalam kampanye zakat, infak dan sedekah. Terlebih di era digital yang terus berkembang, media dengan mudah dan cepat menginformasikan kepada masyarakat yang ingin menunaikan ibadah zakat, infak dan sedekah.

Ketua Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) RI, Prof. Dr. H. Noor Achmad mengungkapkan pentingnya peran media dalam kampanye zakat, infak dan sedekah (ZIS). Terlebih pada era digital yang terus berkembang ini, peran tersebut perlu diperkuat sehingga makin memudahkan masyarakat dalam menunaikan ibadahnya.

“Di era digital ini, peran media dalam menyampaikan informasi mengenai Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) memang sangat dibutuhkan oleh masyarakat, terutama bagi para calon pemberi zakat atau muzaki. Maka dari itu tagline kami sekarang ini yakni sebagai pilihan pertama membayar zakat, lembaga utama menyejahterakan umat,” ujar Ketua Baznas Noor Achmad dalam webinar Jurnalisme Zakat dengan tema “Zakat dan Jurnalisme: Ujian Pandemi dan Tantangan Era Digital”, melalui kanal Zoom dan kanal YouTube Baznas TV, di Jakarta, Rabu (27/1/2021).

Baca:  Banjir dan Longsor Kota Sorong Akibatkan Tiga Orang Meninggal Dunia

Mantan Anggota DPR RI ini menambahkan, di era digital, para muzaki bisa langsung mendapatkan informasi tentang ZIS. Apalagi saat ini ketika dunia sedang dilanda pandemi covid-19, penggunaan teknologi digital makin tinggi. Sehingga media juga berperan untuk mendorong dan memperkuat muzaki dalam membayar zakat.

“Muzaki tidak berbelit dan dimudahkan untuk membayar zakat. Tentu saja jaringan media massa dan media sosial yang kita punya, bisa dimanfaatkan bersama-sama,” katanya.

Tak lupa, Noor juga mengucapkan terima kasihnya kepada seluruh media massa yang telah bersinergi dengan Baznas dalam menyebarkan informasi terkait zakat dan perannya di tengah masyarakat, seperti yang baru-baru ini dilakukan dalam membantu korban bencana di berbagai tempat, seperti di gempa di Mamuju Sulawesi Barat dan lain-lain.

Baca:  Kopassus Gandeng PTI Bagikan Paket Sembako Kepada Komunitas Tuna Netra

Acara webinar ini turut dihadiri berbagai tokoh lintas negara, seperti jurnalis senior dari Pakistan, Irfan Ghauri; pakar dari AS, Prof. Muhammad Ali; pakar dari Rusia, Elvira Zamaletdinova. Lalu juga diisi oleh Pimpinan Baznas Achmad Sudrajat, Lc, M.A. dan Rizaludin Kurniawan S.Ag., M.Si.

Para pembicara webinar Jurnalisme Zakat dengan tema “Zakat dan Jurnalisme: Ujian Pandemi dan Tantangan Era Digital”, melaluiĀ  webinar zoom dan kanal YouTube Baznas TV, Rabu (27/1/2021).

Pembicara lainnya antara lain, Wakil Ketua Baznas Mokhamad Mahdum SE, MIDEc, AK, CA, CPA, CWM; Direktur Utama Baznas, M Arifin Purwakananta; Pemimpin Redaksi Republika, Irfan Junaidi; Direktur TV MU/dosen UMJ, Makroen Sanjaya; dan jurnalis senior The Jakarta Post, Alex Junaidi.

Pakar dari Amerika Serikat, Muhammad Ali membeberkan bagaimana media di Amerika Serikat mulai memberitakan tentang zakat. Citra positif tentang Islam, kata dia, sudah mulai terbangun, dan media massa sangat berperan untuk mengubah citra ini.

Baca:  Baznas Resmikan Desa Wisata Pemberdayaan Batik di Bogor

“Washington Post misalnya, memberitakan banyak hal tentang zakat, tentang beberapa hal yang dilakukan oleh organisasi Islam di AS, termasuk beberapa tempat di dunia. Termasuk ada berita tentang Indonesia, dan lainnya. Jadi saya melihat ada perubahan, ada pergeseran citra,” jelas Ali.

Sementara itu, Pemimpin Redaksi Republika, Irfan Junaidi, dalam paparannya membeberkan tentang banjir informasi yang didapat oleh publik, yang mengakibatkan bercampur dengan informasi keliru, serta media massa saat ini yang harus bersaing dengan media sosial.

Dia memandang gerakan zakat memerlukan peran media sebagai ajakan, dan digitalisasi menjadi peluang untuk meluaskan jangkauan.

“Komitmen kita terhadap zakat, infak, sedekah, dan wakaf tidak bergeser. Kita secara kuat mendorong supaya aktivitas ini menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi nasional. Kampanye zakat ini harus melibatkan media karena kredibilitas dan kepercayaan publik kepada media di Indonesia masih tinggi,” tutur Irfan. @Rudi