Jelang Bulan Puasa dan Lebaran, Pemerintah Jamin Ketersediaan Pangan

- Editor

Selasa, 21 Maret 2023 - 08:25 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

JAKARTA, KANALINDONESIA.COM: Menjelang bulan puasa Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri atau Lebaran 2023, masyarakat diminta untuk tidak panik memborong barang keperluan dan kebutuhan pangan, karena pemerintah menjamin ketersediaan dan harga pangan.

Pemerintah pun sudah menjalankan beberapa langkah strategis guna memastikan kecukupan pasokan serta keterjangkauan harga bahan pokok bagi masyarakat.

Plt Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kemenko Perekonomian, Ferry Irawan, menyampaikan menjelang Ramadan dan Idul Fitri 2023, sektor ketahanan pangan nasional masih menghadapi ketidakpastian ekonomi global. Selain itu, masih ada disparitas pasokan antar waktu dan antar wilayah. Begitu juga faktor iklim dan cuaca yang dapat mempengaruhi pasokan pangan di masa yang akan datang.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Oleh karena itu, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian mengorkestrasi kebijakan untuk menjaga stabilitas harga. Dalam konteks target, inflasi kita pada 2023 ini bisa kembali ke target awal sebesar kurang lebih satu sampai tiga persen,” ujar Ferry Irawan dalam dialog Forum Merdeka Barat (FMB9) yang mengangkat tema ‘Menjaga Harga dan Ketersediaan Pangan’, Senin (20/3/2023).

Ia menjelaskan, beberapa strategi dilakukan pemerintah untuk dapat memastikan terpenuhinya kebutuhan pangan seluruh masyarakat Indonesia. Terutama menghadapi bulan suci yang dalam sejarahnya siklus tren kenaikan harga selalu terjadi.

Dari sisi pasokan bahan pangan, dia menyebutkan, pihaknya secara berkesinambungan terus melakukan pemantauan harga kebutuhan bahan pokok secara terus-menerus. Beberapa komoditas yang menjadi perhatian pemerintah antara lain beras, minyak goreng, cabai, bawang, daging, dan telur ayam ras, serta daging sapi, agar tetap terjangkau oleh masyarakat.

Kedua, dia melanjutkan, pemerintah juga akan memastikan ketersediaan pasokan bahan pangan di seluruh wilayah. Hal ini meliputi koordinasi dengan gudang distributor, pasar tradisional, pasar ritel modern, serta produsen. Dalam hal ini, perlu juga memperhitungkan adanya tambahan kebutuhan bahan pangan untuk mengantisipasi rencana penyaluran bantuan sosial di bulan Maret 2023.

Ketiga, mengoptimalkan pelaksanaan operasi pasar atau bazar murah. Langkah ini dilakukan untuk menjaga stabilitas pasokan dan harga pangan, terutama bagi komoditas pangan strategis. Pemerintah perlu melibatkan semua stakeholders dan berkoordinasi dengan Badan Pangan Nasional serta Bulog untuk memastikan keterjangkauan harga bagi masyarakat.

Keempat, memastikan kelancaran distribusi pasokan pangan. Pemerintah dapat mengalokasikan anggaran bantuan atau subsidi ongkos angkut melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Ini sesuai dengan peraturan perundangan untuk memperlancar distribusi dan menekan kenaikan harga.

Kelima, melakukan koordinasi dengan aparat penegak hukum (Satgas Pangan). Hal ini dilakukan untuk melakukan pengawasan bersama dan langkah-langkah korektif atas indikasi adanya ketidakwajaran kenaikan harga, gangguan distribusi, maupun penimbunan, termasuk penyaluran BBM dan Liquid Petroleum Gas (LPG).

Terakhir, pengelolaan ekspektasi masyarakat perlu dilakukan. Pemerintah perlu melakukan komunikasi secara transparan terkait dengan ketersediaan pasokan serta upaya-upaya yang telah dilakukan untuk menjaga ketersediaan stok.

“Kami menghimbau kepada masyarakat melalui tokoh agama, tokoh masyarakat, media sosial, dan iklan layanan publik agat masyarakat dapat melakukan konsumsi secara wajar serta bijak berbelanja,” ungkap Ferry.

Sementara itu, Risfaheri selaku Karo Perencanaan, Kerjasama dan Humas Badan Pangan Nasional (Bapanas), menambahkan Bapanas sebagai lembaga pemerintah berperan sebagai regulator, sementara eksekutor di lapangan adalah Bulog dan BUMN pangan.

Menurutnya, saat ini pemerintah juga telah menggencarkan gerakan pasar murah di berbagai kabupaten dan kota. Selain itu, anggaran dalam hal ketahanan pangan juga dipeluas melalui APBN mau pun PBD.

“Kombinasi APBN dan APBD bisa semakin masif dan pengaruhnya semakin kuat,” tegasnya.

Menurutnya, dalam rangka menjaga harga dan ketersediaan pangan, sinergi antar instansi sangat diperlukan. Dia pun memastikan Bapanas akan terus memperkuat koordinasi dan sinergi antar instansi untuk menjaga stabilitas harga pangan dan ketersediaannya.

“Masyarakat tidak perlu khawatir, cadangan pangan cukup. Pemerintah sudah menghitung dengan sangat baik. Tidak hanya Ramadan dan Idul Fitri, kita juga menghitung sampai akhir tahun. Yang terpenting bagi masyarakat, belanjalah dengan bijak sehingga tidak menghabiskan shock di pasar,” pungkas Heri. (Rudi_Kanalindonesia.com)

Berita Terkait

Program Kegiatan Bersama di Sesko Angkatan Laut
Peringati HUT Jakarta, Dinas Pendidikan DKI Jakarta Gelar Gowes
Banjir DKI Jakarta Akibatkan 463 Jiwa Terdampak
Terkuak Motif Penusukan Ustaz di Kebon Jeruk, Masalah Asmara antara Pelaku dengan Cucu Korban
Kasus Vina Cirebon, Masyarakat dan Netizen Harus Cerdas, Jangan Sebar Opini Hoax yang Tidak Sesuai Fakta
Pesawat Latih Jatuh di Serpong Tangerang
Empat Kendaraan Terlibat kecelakaan beruntun di kuningan Jakarta Selatan
Gempabumi Mag5.4 Guncang Kepulauan Seribu

Berita Terkait

Kamis, 13 Juni 2024 - 14:13 WIB

Program Kegiatan Bersama di Sesko Angkatan Laut

Minggu, 9 Juni 2024 - 11:34 WIB

Peringati HUT Jakarta, Dinas Pendidikan DKI Jakarta Gelar Gowes

Sabtu, 25 Mei 2024 - 16:08 WIB

Banjir DKI Jakarta Akibatkan 463 Jiwa Terdampak

Jumat, 24 Mei 2024 - 21:30 WIB

Terkuak Motif Penusukan Ustaz di Kebon Jeruk, Masalah Asmara antara Pelaku dengan Cucu Korban

Minggu, 19 Mei 2024 - 20:36 WIB

Kasus Vina Cirebon, Masyarakat dan Netizen Harus Cerdas, Jangan Sebar Opini Hoax yang Tidak Sesuai Fakta

Minggu, 19 Mei 2024 - 15:06 WIB

Pesawat Latih Jatuh di Serpong Tangerang

Minggu, 19 Mei 2024 - 13:52 WIB

Empat Kendaraan Terlibat kecelakaan beruntun di kuningan Jakarta Selatan

Rabu, 15 Mei 2024 - 17:17 WIB

Gempabumi Mag5.4 Guncang Kepulauan Seribu

KANAL TERKINI

KANAL JATIM

Menimbang Esensi Toleransi dalam Larangan Salam Lintas Agama

Minggu, 16 Jun 2024 - 05:26 WIB

KANAL HEALTH

Peneliti UNAIR Raih Penghargaan Kekayaan Intelektual oleh WIPO

Sabtu, 15 Jun 2024 - 23:01 WIB