Lulusan USM Diminta Ciptakan Lapangan Pekerjaan

- Editor

Jumat, 8 Maret 2024 - 02:14 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SEMARANG, KANALINDONESIA.COM : Para lulusan Universitas Semarang (USM) diminta menciptakan pekerjaan dan memberikan kontribusi nyata dalam persoalan-persoalan yang terjadi di masyarakat.

”Ciptakan lapangan pekerjaan, jangan menunggu menjadi pegawai. Jadi kita harus mempersiapkan setelah ini apa yang akan dipersiapkan untuk tidak nganggur,” kata Ketua Pengurus Yayasan Alumni Undip, Prof Dr Ir Kesi Widjajanti SE MM dalam Upacara Wisuda Ke-67 Universitas Semarang (USM) di Auditorium Ir Widjatmoko dan Auditorium Prof Dr Muladi SH pada 7 Maret 2024.

Hadir dalam kegaiatan tersebut antara lain, Anggota Pembina Yayasan Alumni Undip, Drs Kodradi, Rektor USM Dr Supari ST MT, Ketua Senat Universitas Prof Dr Hardani Widhiastuti M Psikolog, Wakil Rektor I USM Prof Dr Sri Budi Wahjuningsih MP, Wakil Rektor II Dr Titin Winarti SKom MM, Wakil Rektor III USM Dr Muhammad Junaidi SHI MH, para dekan dan kolega USM.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut Kesi, Berdasarkan research, pengangguran terbesar adalah sarjana.

”Nah ini kan ironis, tapi kalau kita persiapkan diri, bisa membuka lapangan pekerjaan dengan berwirausaha itu akan lebih baik. Misalnya, lulusan TIK, harus bisa memberikan kontribusi dalam kemajuan masa. Demikian pula bagi lulusan teknik sipil. Persoalan-persoalan di Semarang ini misalnya banjir, air kurang bersih, resapan air dan sebagainya. Buktikan dari lulusan Universitas Semarang memberikan kontribusi untuk persoalan-persoalan itu,” ujarnya.

Dia mengatakan, saat ini USM sedang mempersiapkan diri untuk mendapatkan predikat unggul. Selain itu juga peringkat pengakuan internasional dengan ISO 21001 2018 sebagai standarisasi mutu perguruan tinggi.

Hal senada dikatakan Rektor USM Dr Supari ST MT. Menurutnya, USM telah membekali para wisudawan dengan berbagai ilmu pengetahuan teknologi serta nilai -nilai yang akan membentuk karakter intelektual yang berke -Indonesiaan, yang meliputi antara lain, ada 6 poin.

Yang pertama adalah nilai -nilai profesionalisme, di dalamnya ada expertise, responsibility, dan corporateness. Yang kedua, nilai -nilai kebebasan akademis, budaya akademis, dan kejujuran intelektual.

”Adik -adik wisudawan wisudawati waktu membuat skripsi tugas akhir, tentu harus ada daftar pustaka. Itu adalah kejujuran intelektual. Hari ini saya sampaikan poin -poin yang saya ambil juga dari Prof. Muladi, juga saya sampaikan sumbernya dari mana. Ini bentuk -bentuk kejujuran intelektual,” ujar Supari.

Yang ketiga, katanya, adalah kesadaran pentingnya akan keberadaan kehidupan bangsa yang cerdas berbasis Iptek.
”Kaitan pada hari ini adalah kita semuanya seolah -olah tidak bisa melanjutkan hari, menjalani hari tanpa gadget, tanpa handphone. Di kantong, di tas, di saat bangun tidur yang dicek handphone, bukan pasangannya. Artinya, teknologi yang sekarang ada tentu menjadi landasan, kecerdasan kita semuanya sebagai warga negara untuk kehidupan berbangsa bagaimana ikut kontribusi memajukan negeri ini. Revolution Industri 4 .0 membentuk masyarakat Society 5 .0,” ungkapnya.

Yang keempat adalah sikap -sikap intelektual yang beradab dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Yang kelima adalah selalu menghayati empat pilar kehidupan berbangsa. Empat pilar itu adalah Pancasila, Undang -Undang Dahisar 1945, Bhinneka Tunggalika, dan NKRI.

”Itu yang mesti kita jaga. Yang ke -6 adalah sikap berbudaya, kreatif, toleran, demokratis, tangguh, serta berani membela kebenaran,” tandasnya.

Berita Terkait

Polres Semarang Sidak Kecurangan Takaran SPBU di Kabupaten Semarang
Diduga Sakit, Seorang Pria Asal Banyumas di Temukan Tewas di Kamar Kos
Jelang Berbuka, Polres Semarang Bagikan Ratusan Takjil
Dipertahankan Ponorogo Antisipasi Masuknya Penyakit Anthrax
Dalmas Polres Semarang Lakukan Patroli Lokasi Keramaian di Bulan Ramadhan
Satlantas Polres Semarang Lakukan Sosialisasi Keselamatan Berkendara
Seorang Pria Paruh Baya Tewas Usai Bantu Tetangga Nguras Sumur
Perbaikan Jembatan KA, Daop 4 Semarang Tutup Sementara Akses Jalan di Tegal Rejo dan Purwosari Raya

Berita Terkait

Sabtu, 30 Maret 2024 - 00:52 WIB

Polres Semarang Sidak Kecurangan Takaran SPBU di Kabupaten Semarang

Jumat, 29 Maret 2024 - 05:49 WIB

Diduga Sakit, Seorang Pria Asal Banyumas di Temukan Tewas di Kamar Kos

Jumat, 29 Maret 2024 - 02:48 WIB

Jelang Berbuka, Polres Semarang Bagikan Ratusan Takjil

Senin, 25 Maret 2024 - 18:21 WIB

Dipertahankan Ponorogo Antisipasi Masuknya Penyakit Anthrax

Jumat, 22 Maret 2024 - 05:20 WIB

Dalmas Polres Semarang Lakukan Patroli Lokasi Keramaian di Bulan Ramadhan

Kamis, 14 Maret 2024 - 04:43 WIB

Satlantas Polres Semarang Lakukan Sosialisasi Keselamatan Berkendara

Selasa, 12 Maret 2024 - 04:26 WIB

Seorang Pria Paruh Baya Tewas Usai Bantu Tetangga Nguras Sumur

Jumat, 8 Maret 2024 - 02:14 WIB

Lulusan USM Diminta Ciptakan Lapangan Pekerjaan

KANAL TERKINI

Tampak beberapa pemain Arema FC saat melakukan latihan internal di Lapangan Samudra, Kuta, Bali, Jumat (12/07/2024). (Dok. Media Officer Arema FC/KanalIndonesia.com)

KANAL MALANG

Pelatih Arema FC Ungkap Alasan Jalani Ujicoba dengan PSBS Biak

Jumat, 12 Jul 2024 - 21:19 WIB