Sambut Lebaran 2024 dengan Tayangan Seru di Cinépolis Cinemas Ponorogo

- Editor

Selasa, 16 April 2024 - 21:45 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

PONOROGO, KANALINDONESIA.COM: Di Bulan April ini, rayakan meriahnya lebaran bersama hangatnya kisah keluarga yang menyentuh hati, aksi yang memukau dan ketegangan dalam film horor yang mencekam hanya di Cinépolis Cinemas.

Berikut deretan film bulan April yang paling ditunggu:

1. Siksa Kubur
Setelah kedua orang tuanya jadi korban bom bunuh diri, Sita jadi tidak percaya agama. Sejak saat itu, tujuan hidup Sita hanya satu: mencari orang paling berdosa dan ketika orang itu meninggal, Sita ingin ikut masuk ke dalam kuburannya untuk membuktikan bahwa siksa kubur tidak ada dan agama tidak nyata. Namun, tentunya ada konsekuensi yang mengerikan bagi mereka yang tak percaya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dipertontonkan di bioskop sejak musim libur Lebaran, film ini tidak hanya menawarkan kengerian biasa, tetapi juga menyajikan narasi religi yang menggugat.

Dibintangi oleh Faradina Mufti dan Reza Rahadian sebagai pemeran utama, film ini juga menampilkan deretan aktor lintas generasi yang tidak kalah menarik. Sebagai hasil adaptasi dari film pendek “Grave Torture” yang juga disutradarai oleh Joko Anwar, “Siksa Kubur” mengisahkan perjalanan Sita (diperankan oleh Faradina Mufti) yang terperangkap dalam pencarian kebenaran akan eksistensi agama.

Dorongan besar untuk membuktikan ketidaknyataan agama mendorong Sita untuk mencari orang paling berdosa.Dalam pencariannya, ia bertemu dengan orang yang dianggapnya paling kejam, dan memutuskan untuk menguburkan dirinya bersama jenazah orang tersebut. Namun, keputusan itu memicu serangkaian peristiwa menyeramkan yang menguji keyakinan dan keberaniannya.

Film ini bukan hanya sekadar cerita horor biasa. Di balik ketegangannya, “Siksa Kubur” juga
mengajukan pertanyaan filosofis tentang eksistensi agama dan kebenaran atas siksa kubur. Sutradara Joko Anwar dengan mahir menyajikan narasi yang menggugat, tanpa meninggalkan unsur- unsur kengerian yang membuat penonton terpaku pada layar.

Baca Juga :  40 Pendaftar Panwascam Ponorogo Jalani Tes Wawancara, Bakal Diambil Separuh

 

2. Badarawuhi di Desa Penari
Film KKN di Desa Penari dilanjutkan dengan kisah dalam “Badarawuhi di Desa Penari”. Film itu menjadi prekuel dengan latar bertahun-tahun sebelum peristiwa film pertama. Mayoritas aktor yang bergabung di film ini memerankan karakter baru dalam waralaba KKN di Desa Penari, kecuali Aulia Sarah yang kembali menjadi siluman ikonis Badarawuhi.

Cerita Badarawuhi di Desa Penari dibuka dengan empat anak muda bernama Mila (Maudy Effrosina), Yuda (Jourdy Pranata), Jito (M. Iqbal Sulaiman), dan Roy (Ardit Erwandha) yang berkunjung ke sebuah desa. Desa tempat mereka berkunjung itu dikenal dengan Desa Penari. Sebab, warga desa itu masih menjunjung tinggi seni budaya Jawa, termasuk kesenian tari tradisional. Setibanya di desa, hal pertama yang dilakukan empat pemuda tersebut adalah menanyakan keberadaan sesepuh desa untuk diwawancara. Sekawan pemuda itu lantas sepakat tinggal sementara waktu di Desa Penari. Kedatangan Mila Cs itu bertujuan untuk mencari tahu informasi mengenai sosok penari berparas cantik.

Ia pun membawa sketsa penari itu, lengkap dengan beberapa sketsa bangunan dan sebuah gelang tari berwarna emas. Namun, kedatangan Mila ternyata sudah ditunggu oleh sosok siluman berwujud wanita penari yakni Badarawuhi (Aulia Sarah). Badarawuhi yang merupakan Ratu Penguasa Roh Desa Penari itu mengincar Mila untuk menjadi dhawuh atau penari desa. Tanpa sepengetahuan Mila, berbagai peristiwa mengantar dirinya menuju Badarawuhi.

 

 

3. Dua Garis Biru
Mungkin DARA (Zara JKT48) dan BIMA (Angga Yunanda) bukan pasangan kekasih sempurna, tapi mereka adalah sahabat yang saling melengkapi. Saat berdua mereka bisa jadi diri sendiri, kebodohan bisa ditertawakan, dan kerapuhan tak perlu ditutupi. Rasa nyaman lebih dari sekadar kata sayang atau cinta. Usia 17 tahun tak pernah sesempurna ini.
Hingga muncul keberanian baru di antara mereka.

Baca Juga :  Monumen Reog Ponorogo Masuk Tahap Produksi Struktur Rangka Baja

Berdua mereka melanggar batas tanpa tahu konsekuensinya. Kini Bima dan Dara berusaha menjalani tanggung jawab atas pilihan mereka. Mereka pikir mereka siap jadi dewasa untuk menghadapi segala konsekuensinya. Namun, tentu keluguan mereka langsung diuji saat keluarga yang amat mencintai mereka tahu, lalu memaksa masuk dalam perjalanan pilihan mereka.


4. Glenn Fredly The Movie

Dimulai dari tahun 1999, ketika Glenn Fredly mengalami kebuntuan dalam kariernya, hampir diberhentikan dari label dan berpisah dengan Nola, pacarnya selama 7 tahun. Hidupnya berubah melalui lagu “Januari” yang berhasil di pasaran. Kemudian, Glenn dibantu Uchie, adiknya, untuk merekrut manajer profesional. Tapi hidup Glenn bukan cuma soal musik, melainkan juga pengabdian kepada masyarakat.

Ia pun harus menyeimbangkan kedua dunia tersebut. Di tengah usahanya untuk berjuang mengatasi konflik Ambon, Glenn juga harus mengatasi konflik dengan ayahnya sendiri. Film “Glenn Fredly The Movie” bukan hanya kisah tentang seorang musisi, tetapi juga tentang cinta, keluarga, dan nilai-nilai yang selalu diajarkan Glenn.

5. Menjelang Ajal
Seorang ibu bernama Sekar (Shareefa Daanish), berusaha menghidupi 3 anaknya sendirian dengan cara membuka warung makan. Akhir-akhir ini ia resah karena dagangannya selalu basi sesaat setelah makanan dihidangkan. Sekar pergi menemui Mak Ambar (Dewi Pakis), dukun yang memasang ‘penglaris’ di warungnya. Namun ternyata, Mak Ambar telah meninggal dunia.

Sejak itu, jin yang selama ini menolongnya menuntut nyawa hingga Sekar kerasukan tiap malam. Ketiga anaknya, Dani(Daffa Wardhana), Ratna (Caitlin Halderman), dan Dodi (Shakeel Fauzi), berusaha untuk mengobati, namun upaya itu malah mengancam nyawa mereka sekeluarga.

Berita Terkait

Seduh Emosi: Mengapa Kopi Lebih dari Sekadar Minuman
Meningkatkan Kinerja Melalui Semangat Kerja dan Sistem Informasi Manajemen di Toko Queen Bakery
Psikolog UNAIR Ulas Pengaruh Pertunangan Anak di Madura Terhadap Perkembangan Psikologis
Rebranding Horison Ultima Suites & Residences Rasuna Jakarta untuk Tegaskan Sebagai Hotel Berbintang 4
Estrogina Rilis Videoklip “Romanticization”, Berkolaborasi dengan BAM-BAM
Di Luar Kedinasan, Kapolres Pamekasan Minta Masyarakat Tidak Sungkan, Kapolres: Tolong Jangan Ada Jarak
Kisah Arrasya, Mahasiswa Termuda Usia 15 Tahun Berhasil Lolos Masuk UNAIR Jalur SNBP
Musim Hajatan Pascalebaran, Jasa Dekorasi Lamaran dan Nikahan di Jombang Banjir Pesanan

Berita Terkait

Jumat, 3 Mei 2024 - 10:44 WIB

Seduh Emosi: Mengapa Kopi Lebih dari Sekadar Minuman

Minggu, 28 April 2024 - 20:14 WIB

Meningkatkan Kinerja Melalui Semangat Kerja dan Sistem Informasi Manajemen di Toko Queen Bakery

Sabtu, 27 April 2024 - 08:40 WIB

Psikolog UNAIR Ulas Pengaruh Pertunangan Anak di Madura Terhadap Perkembangan Psikologis

Kamis, 25 April 2024 - 12:10 WIB

Rebranding Horison Ultima Suites & Residences Rasuna Jakarta untuk Tegaskan Sebagai Hotel Berbintang 4

Rabu, 24 April 2024 - 11:14 WIB

Estrogina Rilis Videoklip “Romanticization”, Berkolaborasi dengan BAM-BAM

Rabu, 24 April 2024 - 01:47 WIB

Di Luar Kedinasan, Kapolres Pamekasan Minta Masyarakat Tidak Sungkan, Kapolres: Tolong Jangan Ada Jarak

Jumat, 19 April 2024 - 20:12 WIB

Kisah Arrasya, Mahasiswa Termuda Usia 15 Tahun Berhasil Lolos Masuk UNAIR Jalur SNBP

Jumat, 19 April 2024 - 13:45 WIB

Musim Hajatan Pascalebaran, Jasa Dekorasi Lamaran dan Nikahan di Jombang Banjir Pesanan

KANAL TERKINI

KANAL LAMONGAN

Edarkan Sabu, Sejoli Diringkus Satresnarkoba Polres Lamongan

Minggu, 19 Mei 2024 - 23:27 WIB

KANAL KEDIRI

SIWO PWI Kediri Siapkan Atlet di Ajang PORWANAS XIV Banjarmasin

Minggu, 19 Mei 2024 - 21:20 WIB