Sepi Peminat, Dari 25 Ijin Trayek Angkutan Umum, Yang Beroperasi Hanya 12

Angkutan pendesaan di Kabupaten Jombang.(doel)

KANALINDONESIA.COM, JOMBANG : Dinas perhubungan (Dishub) Kabupaten Jombang Jawa Timur, mencatat dari 25 ijin trayek angkutan umum pedesaan yang dikeluarkan saat ini hanya 12 trayek yang masih beroprasi. Hal ini disebabkan minimnya minat masyarakat untuk menggunakan tranportasi angkutan pedesaan.

“Saat ini banyak trayek angkutan pedesaan yang sudah tidak beroprasi karena sepi peminat,” kata Imam Sudjianto, selaku kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Jombang, saat ditemui awak media pada Kamis 13 Juli 2017.

Imam menjelaskan, 12 trayek angkutan pedesaan yang masih beroprasi yakni, Trayek A jurusan Jombang – Denayar – Megaluh, Trayek B jurusan Jombang – Blimbing – Gudo, Trayek B1 jurusan Jombang – Blimbing – Kutorejo – Ngoro, Trayek C jurusan Jombang – Ceweng – Mojowarno, Trayek G Jurusan jombang – Ploso – Tapen, Trayek G1 Jurusan jombang – ploso – plamdaan, Trayek G2 Jurusan jombang – ploso – kabuh – tanjung wadung, Trayek H jurusan Jombang – Cukir – Mojowarno – Bareng, Trayek K Jurusan Jombang – Kedung Bagus – tanjung wadung, Trayek L Jurusan Jombang – Perak – Bandar Kedungmulyo, Trayek O Jurusan jombang – ploso – Sukorame, Trayek Q Jurusan ploso – sentul – kedungbetik.

Masih menurut Imam, dengan tidak beroprasinya 13 trayek angkutan umum di kabupaten Jombang, juga mempengaruhi jumlah armada yang beroprasi. “Dari total 405 armada yang mendapat ijin trayek saat ini hanya 165 armada saja yang beroprasi,” pungkasnya.(elo)