Luar Biasa DPRD Gresik Meninjau Desa Wisata, OPD Terkait Kurang Serius

GRESIK,KANALINDONESIA.COM: Wakil Ketua DPRD Gresik Nur Qolib bersama pengurus DM meninjau langsung sejumlah obyek wisata yang dimiliki Desa Pangkahwetan karena selama ini wisata-wisata tersebut belum mendapatkan sentuhan Pemkab, terlebih Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar).

Banyak obyek wisata di Pangkahwetan yang sudah menyedot kunjungan ribuan wisatawan baik domestik maupun luar negeri (LN). Misalnya wisata agro (petik buah), Muara Bengawan Solo (MBS), suaka burung, mancing mania, mangrove, dan sejumlah objek wisata lain.

Nur Qolib terperangah. “Luar biasa obyek wisata yang dimiliki oleh Desa Pangkahwetan. Pemerintah wajib hadir untuk mengembangkan Desa Wisata di Pangkahwetan,” terang Nur Qolib kepada kanalindonesia.com Senin (30/4/2018).

Potensi untuk mendongkrak pendapatan, Khususnya untuk menopang pendapatan Desa Pangkahwetan sehingga menjadi desa mandiri, program pengelolaan dan pengembangan pariwisata memang menjadi program prioritas di tahun 2019.

Pihaknya berjanji akan mem-back up desa-desa yang memang memiliki potensi seperti Pangkahwetan agar diprioritaskan untuk dikembangkan sebagai desa mandiri, Pemerintah wajib hadir untuk ikut andil dalam mengembangkan objek wisata di Pangkahwetan. Baik hadir dalam sisi penganggaran, mulai menyiapkan infrastruktur jalan yang layak, sarana kesehatan, tempat rest area dan sarana penunjang lain,” paparnya.

Sementara Kades Pangkahwetan Syaifullah Mahdi mengaku pihaknya sudah berkali-kali berupaya agar Pemkab Gresik, khususnya Disbudpar membantu pengembangan obyek wisata di Desa Pangkahwetan.

“Namun hasilnya hingga sekarang masih nol. Bahkan, OPD terkait kurang serius memberikan support. Buktinya ketika kita undang dan kita mintai bantuan untuk pengembangan obyek wisata tak ada respon positif,” ungkap pria yang akrab disapa Sandi ini.

Menurut Sandi, obyek wisata di desanya mendapatkan animo besar dari wisatawan baik domestik maupun mancanegara. “Baru-baru ini kami kedatangan kunjungan wisata dari Malaysia, mereka sangat tertarik dengan keindahan wisata di Pangkahwetan.

Wisatawan yang berkunjung ke Desa Pangkahwetan mencapai ratusan hingga ribuan setiap bulannya. “Banyak masyarakat dari sejumlah daerah yang ingin datang ke Pangkahwetan untuk melihat keindahan MBS. Namun, karena keterbatasan sarana dan prasarana seperti perahu, maka belum bisa dilayani. Dalam waktu dekat ini juga ada kunjungan rombongan dari SKK Migas dan sejumlah perguruan tinggi,” terangnya.

Dengan dana seadanya, kami akan mengembangkan obyek wisata dengan melengkapi sarana pendukung outbond, seperti flying fox, jogging track di rest area seluas 4 hektar. Kami juga akan manfaatkan pulau gili (tengah muara) untul festival layang-layang untuk menarik wisatan,” jelasnya.

“Kami juga tengah mengembangkan objek wisata suaka burung dan petik buah di lahan seluas 3 hektar lebih. Ada ribuan berbagai macam burung di sana,” sambungnya.

“Khusus wisata petik buah, di sana ada jeruk, rambutan, nanas, kelengkeng, mangga, nangka, dan buah-buahan lain. Kita kerjasamakan dengan para petani. Di obyek ini akan disiapkan gazebo, lahan parkir, kuliner, areal parkir dan sarana pendukung lain untuk memanjakan wisatawan. Untuk pengelolaannya kami libatkan Karang Taruna dan warga sekitar. Sehingga, keberadannya bisa menumbuhkan ekonomi dan menciptakan lapangan pekerjaan,” tutupnya. (lan)