35 Kapal Perang Ikuti Latihan Fase Laut Dalam MNEK 2018

LOMBOK, KANALINDONESIA.COM: Sebanyak 35 kapal perang mengikuti latihan bersama fase laut di perairan Laut Bali. Sebelum melakukan latihan, seluruh kapal perang membentuk berbagai formasi untuk latihan foto yang diambil dari pesawat Cassa dan CN-235 milik TNI AL dan pesawat P-08 Orion Amerika Serikat dan Pakistan. Simulasi penanganan bencana dan masalah kemanusiaan yang melibatkan
kapal perang peserta Multilateral Naval Exercise Komodo (MNEK) 2018. Latihan non-perang di hari ke-empat MNEK 2018 ini berupa Maritime Interdiction Operation (MIO) atau Operasi Interdiksi Maritim.

Koordinator Bidang Latihan Fase Laut MNEK 2018, Kolonel Laut (P) Dato Rusman mengatakan, latihan tersebut disimulasikan bahwa terjadi bencana alam di Lombok. Merespon bencana alam tersebut, negara lain ingin memberi bantuan.

“Bantuan asing ini kita kumpulkan dalam satu organisasi. Kita ke laut karena dampak bencana itu ternyata ada pengungsi yang keluar jadi kita amankan dan kita tangani dengan cepat,” ucap Dato, di atas KRI Makassar 590, Rabu (9/5) kemarin.

Latihan itu dikombinasikan dengan operasi interdiksi. Disimulasikan, kelompok kerja interdiksi menghalau penyelundup dan bajak laut yang secara ilegal memanfaatkan situasi bencana untuk berbuat kriminal.

“Pada saat itulah kami laksanakan quick response operasi interdiksi,” kata Dato yang juga Komandan Satuan Kapal Eskorta Komando Armada RI Kawasan Timur ini.

Hasil latihan itu, lanjut Dato, menunjukkan Indonesia mampu menjaga dan berpartisipasi dalam mewujudkan keamanan maritim.

“Kita ingin memberi pesan kepada negara peserta MNEK 2018, bahwa TNI AL siap menjaga dan mengamankan kedaularan negara di laut”, tutur Dato.

Negara peserta yang mengirimkan kapal perang antara lain Indonesia, Perancis, Cina, Banglades, Jepang, Thailand, Srilanka, Malaysia, Philipina, Singapura, Vietnam, Australia, Rusia, dan Amerika Serikat. Latihan fase laut hari pertama melakukan boarding exercise, miscellaniuos exercise, dan aasywex, serta tacex.