Kejari Surabaya Imbau Rutan Medaeng Kembalikan Henry Gunawan ke Sel

Pemberian PB terhadap terpidana Henry Gunawan dinilai cacat hukum.

SURABAYA, KANALINDONESIA.COM: Terpidana Henry J Gunawan seharusnya dikembalikan ke tahanan. Sebab pemberian pembebasan bersyarat (PB) pada terpidana dinilai cacat hukum. Dalam hal ini, pihak Rutan Medaeng yang paling bertanggungjawab.

“Dengan kejadian ini, mereka (Rutan Medaeng) bertanggung jawab mengembalikan Henry ke tahanan sekarang,” kata Kasi Pidum Kejari Surabaya, Farriman Isandi Siregar saat dikonfirmasi, Sabtu (15/6/2019).

Menurut Farriman, pemberian PB terhadap terpidana kasus penipuan dan penggelapan jual beli tanah di Claket Malang yang telah divonis 1 tahun penjara oleh Mahkamah Agung itu, telah menyalahi Peraturan Menteri Hukum dan HAM (Permenkumham) Nomor 3 tahun 2018.

“Apa yang ditulis media sudah benar. Saya sepakat dengan Pak Tonic Tangkau kuasa hukum korban, kalau pemberian PB menabrak Permenkumham. Karena pemberian PB memang tidak ada dasar hukumnya, diantaranya masa hukuman yang dijalani dan yang bersangkutan masih tersangkut pidana lain,” tandasnya.

Sejak berita tersebut ramai diberitakan, Farriman mengungkapkan pihak Kejari Surabaya sempat didatangi Karutan Medang bersama empat anak buahnya.

“Mereka mengklaim sudah mengirim surat ke kami. Tapi memang tidak ada, bagaimana kami menjawab sudah menerima, karena mereka tidak pernah bersurat,” jelasnya.

Masih kata Farriman, pihak Rutan Medaeng terkesan meminta perlindungan kejaksaan atas pemberian PB Henry Gunawan. Farriman melanjutkan, dalih Rutan Medaeng yang mengaku telah bersurat dan dijawab oleh Kejaksaan, dianggap sebagai alibi untuk menutupi kesalahan pihak Rutan Medaeng.

“Intinya mereka meminta perlindungan ke kejaksaan dengan berdalih dan mengaku suratnya itu dititipkan melalui pengawal tahanan. Terlepas dari itu, walaupun jika mereka bersurat dan tidak dijawab, jangan ditafsirkan kalau kita tidak membalas dianggap Henry tidak ada perkara lain, bukan itu bunyi peraturannya. Mereka harus tetap berpendapat kalau tidak dibalas selama 15 hari dan pendapatnya itu rujukannya tetap pada Undang Undang. Apalagi, perkara Henry ini kan ribut dan ramai diberitakan, semestinya pihak Rutan sudah tahu dia masih ada perkara lain,” bebernya.

Tonic Tangkau sebelumnya menyebut pemberian PB ke Henry J Gunawan telah menabrak peraturan Permenkumham Nomor 3 tahun 2018.

“Bila dipahami rumusan pemberian PB secara acontrario, yang berhak mendapatkannya adalah terpidana yang hukumnya diatas 1 tahun dan telah menjalani hukuman minimal 9 bulan. Kalau hukumannya setahun apakah memenuhi syaratnya PB, silahkan dikaji yuridisnya karena undang undangnya menulis begitu,” terang Tonic.

Dari data yang dihimpun, dalam kasus tipu gelap kasus tanah di Celaket, Malang ini, Bos PT Gala Bumi Perkasa tersebut baru menjalani hukuman 7 bulan 14 hari ditambah dengan remisi yang didapatkannya dari hari raya Waisak sebanyak 15 hari.

“Secara acontrario, berartikan kalau pun 2/3 pengertian disitu sudah menjalani 9 bulan, kalau dia hanya jalani 7 bulan lebih belum 8 bulan apakah boleh mendapatkan PB itu. Silahkan saya kira yang berhak menjawab disini yang paling tepat adalah pemberi PB itu sendiri,” serunya.

Tanggapan Tonic ini menyusul dikabulkannya PB Henry Gunawan yang disampaikan Kasi Pelayanan Tahan Rutan Medang, Ahmad Nuridukha, Jum’at (17/5/2019).

Pria yang akrab disapa Dukha ini mengaku permohonan PB yang diajukan Henry J Gunawan sesuai dengan prosedur, termasuk telah mengirim surat ke Kejari Surabaya untuk menanyakan apakah yang bersangkutan masih tersangkut pidana lain.

Namun, Dukha mengaku jika surat yang dikirimnya tidak dibalas oleh Kejari Surabaya, sehingga Rutan menganggap Henry tidak sedang terangkut pidana lain.

Sontak keterangan Dukha ini dibantah oleh Ali Prakoso dan Darwis, dua jaksa yang menangani tiga perkara pidana Henry J Gunawan dan menyebut penentuan PB kepada Henry J Gunawan merupakan hal yang ngawur dan tidak masuk akal karena jelas-jelas Henry masih terlibat dua perkara pidana lain yang masih berproses hukum.

Dua perkara tersebut adalah perkara penipuan pedagang pasar turi (No: 3409/Pid.B/2017/PN.Sby) yang diputus hakim PN Surabaya 2 tahun dan 6 bulan pada 4 Oktober 2018, dan vonis hukuman 3 tahun pada perkara penipuan kongsi nya di proyek pembangunan pasar turi (No: 2463/Pid.B/2018/PN.Sby) yang diputus pada 19 Desember 2018.ria