Anggaran Normalisasi Sungai Welang 100 M Cair, Komisi D DPRD Jatim Berharap Bisa Atasi Banjir Pasuruan

SURABAYA KANALINDONESIA.COM – Ketua Komisi D DPRD Jawa Timur Kuswanto memastikan anggaran normalisasi Sungai Welang Pasuruan Rp 100 milliar sudah turun. Ia berharap pengerjaan bisa segera dilakukan agar banjir yang selalu menjadi langganan bisa segera teratasi.

“Ada pengerjaan (normalisasi sungai) di Pasuruan, yakni Kali Welang anggarannya sudah diturunkan untuk 2020 sebesar Rp 100 milliar,” ujar Kuswanto dikonfirmasi, Rabu 29 Januari 2020.

Seluruh anggaran itu, kata Kuswanto, untuk pembangunan tanggul di beberapa titik. Selain juga normalisasi berupa pengerukan guna menambah daya tampung debit air di sungai dengan panjang sekitar 36 kilometer tersebut.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Sumber Daya Air (Dinas PU SDA) Jawa Timur Abduh Mattaliti mengatakan, pengerjaan normalisasi Sungai Welang akan menggunakan skala prioritas. BBWS Brantas dan Dinas PU SDA Jatim berbagi tugas.

Baca:  Komisi D DPRD Jatim Berang, Tiang Tol Ditengah Sungai Sebabkan Banjir di Gresik Mojokerto

“Kami akan bekerja di daerah hulu. BBWS Sungai Brantas di hilir. Nanti skala prioritas mana yang akan dikerjakan dulu di Sungai Welang,” kata Abduh.

Sisanya, yang belum tertangani tahun ini akan dilanjut pada tahun anggaran 2021. Abduh menyebut, sesuai hasil Survei Identivication Desain (SID) BBWS Sungai Brantas, seharusnya normalisasi Sungai Welang butuh Rp 200 milliar.

“Ini bukan multiyears pengerjaannya. Memang tahun ini turun Rp 100 milliar. Tahun depan kami usulkan lagi kekurangannya,” tuturnya.

Rencana pengajuan tambahan anggaran untuk normalisasi ini mendapat lampu hijau dari Komisi D DPRD Jawa Timur. Pengajuan tambahan anggaran yang 60 persennya bersumber dari pemerintah pusat juga akan diusulkan legislatif.

Baca:  Relokasi Pasar Pon Trenggalek Memakan Dana Hingga 1 Miliar

“Kebutuhannya Rp 200 milliar. Nanti akan kami ajukan lagi tahun berikutnya,” kata Kuswanto. Nang