Mendekati Target APBN, Kemenkeu Mendapat Apresiasi dari DPR

Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan

KANALINDONESIA.COM, JAKARTA, Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan menilai Kementerian Keuangan (Kemenkeu) telah menyampaikan laporan tentang realisasi APBN P 2016. Secara umum, kita mengapreasiasi kerja keras pemerintah dalam hal ini Kemenkeu RI dalam mengelola anggaran negara hingga mendekati target APBN yang telah ditetapkan.

“Meski gejolak ekonomi dalam negeri yang tidak terlepas dari gejolak ekonomi global yang masih fluktuatif, tapi kita masih mampu menunjukkan stabilitas yang cukup menggembirakan. Pertumbuhan ekonomi dalam APBN 2016 yang ditargetkan sebesar 5,2 persen, dicapai sebesar 5 persen di akhir tahun 2016 ini,” demikian disampaikan Taufik Kurniawan pada wartawan di Jakarta, Selasa (3/1/2017).

Sesuai prediksi kata Waketum PAN itu, kita mampu merealisasikan nilai tukar rupiah rata-rata Rp 13.307 per dollar AS menguat dibandingkam asumsi sebelumnya sebesar Rp 133.500 per dollar AS.

Sementara itu, kita mampu merealisasikan belanja negara sebesar Rp 1.859,5 triliun atau sekitar 89,3 persen.

Secara umum, kita juga mampu menjaga defisit anggaran pada batas yang disepakati dalam ApBN, yakni tidak lebih dari 3 persen. Realisasinya, defisit APBN P 2016 sebesar 2,46 persen.

Sementara itu, realisasi pajak masih kita akui belum sesuai ekspektasi kita dikarenakan banyak faktor. Namun secara umum mengalami pertumbuhan 4,2 persen, walaupun dalam hal realisasi masih rendah Rp 33 triliun dari target yang dicanangkan sejak Menteri Keuangan Sri Mulyani menjabat.

Kita berharap, pertumbuhan ekonomi 5,1 hingga 5,5 persen di tahun 2017 dapat tercapai, mengingat sinyal-sinyal perbaikan ekonomi semakin nampak. Kita tentu saja dapat berkaca pada realisasi saat ini. Konsumsi rumah tangga yang tetap stabil serta investasi yang masih dalam angka yang masih ditoleransi.

Kondisi ini semua menunjukkan bahwa situasi ekonomi dalam negeri masih terkendali. Meski pada hari ini pembukaan IHSG ditandai dengan ditandai dengan pelemahan sebesar 0,35 persen atau 179 poin ke level 5,278,8. Namun kita tetap optimis, mengingat Indonesia termasuk gemilang lantaran masuk 5 besar di dunia dalam pencapaian pasar modal.

“Untuk itu, realisasi APBN 2016 harus menjadi acuan bersama untuk terus bekerja keras. Intinya, kita harus realistis. Pemerintah tidak boleh muluk-muluk dalam menetapkan target pertumbuhan. Setiap saat jika mendesak, harus dikoreksi, meski hal tersebut disesuaikan dengan kerja keras kita semua,” pungkasnya.(Dargo)