Heboh 15 Warga Blitar Positif Corana Hanya Hoax

Ilustrasi

BLITAR,KANALINDONESIA.COM: Warga Kabupaten Blitar dihebohkan dengan beredarnya isu soal 15 warga Kabupaten Blitar positif corona. Kabar ini pertama menyebar berantai di aplikasi percakapan WhatsApp (WA).

“Instruksi dari Bapak Bupati Hari ini. Blitar sudah terkena wabah corona. Yang sudah terjangkit daerah Wlingi, Ponggok, Udanawu, Nglegok, Selopuro dan Gandusari. Dengan jumlah positif suspect corona 15 orang. Pasien daerah Nglegok ada 1 yang dirujuk ke Malang. Instruksi dari Bapak Bupati Blitar, semua kegiatan yang mengarah pada acara” berkumpulnya banyak orang ditunda/diberhentikan terlebih dahulu. Untuk mencegah meluasnya wabah tersebut. Terima kasih…jaga kesehatan selalu,” demikian bunyi tangkapan layar yang beredar melalui WhatsApp, Senin (16/3/2020).

Kepala Kominfo Pemkab Blitar Eko Susanto menyatakan, jika informasi tersebut hoax atau kabar bohong.

Baca:  Presiden Jokowi Tinjau Rehabilitasi Saluran Irigasi di Lodoyo

Eko mengaku, informasi itu pertama kali ditemukan oleh Tim Monitoring Media Sosial Dinas Kominfo Kabupaten Blitar.

Atas beredarnya informasi itu, tim gugus penanganan corona bidang komunikasi langsung melakukan penelusuran.

“Kami masuk dalam tim gugus penanganan corona kami masuk dalam tim komunikasi tugasnya memberi informasi yang benar dan memantau  berita bohong atau hoax terkait virus corona.  Setelah kami dapat informasi itu tugas kami memastikan berita itu. Lalub kami langaung cek ke RSUD Ngudi Waluyo dan Dinkes dan mereka sudah memastikan tidak ada pasien seperti yang dimaksud . Itu adalah hoax,” tegas Eko Susanto.

Eko menambahkan, sejauh ini, Kominfo belum mengetahui asal muasal info hoax yang beredar itu. “Tim medsos masih menelusuri. Yang kami utamakan adalah menyampaikan ke masyarakat jika informasi yang beredar tidak benar atau hoax,” pungkasnya.(me)

Baca:  Kapolda Irjen M Fadil Imran Mutasi Jabatan Lima Kapolres dan Pejabat Umum Polda Jatim