Fahri Hamzah : Larang Warga Tujuh Negara Islam Masuk AS Donald Trump Langgar HAM

KANALINDONESIA.COM, JAKARTA :Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menegaskan jika kebijakan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang melarang warga dari tujuh negara Islam masuk ke Amerika Serikat (AS) adalah sebagai bentuk pelanggaran hak asasi manusia (HAM).

Padahal, dalam konvensi internasional tentang kebebasan transportasi, telah dijelaskan bahwa tidak boleh ada negara yang menghambat warga negara mana pun untuk masuk ke negara lain selama seseorang itu memiliki dokumen yang lengkap.

“Itu yang diadopsi dalam UU Imigrasi. Jadi, tidak boleh ada negara yang melarang satu warga masuk ke negara lain hanya karena terkait negara dan apalagi agamanya. Kebijakan tersebut sebagai bentuk kegelisahan Trump. Sehingga Amerika sebagai negara demokrasi yang dulu terlihat tenang, kini malah terguncang akibat kebijakan Trump,” tegas Fahri Hamzah pada wartawan seusai menerima anggota Komisi VI DPR RI Rieke Diah Pitaloka dan serikat buruh di Gedung DPR RI Jakarta, Selasa (31/01/2017).

Selain itu Amerika melakukan penyadapan besar-besaran terhadap percakapan rakyatnya maupun warga negara lain.

“Jadi, misalnya saya mengintip hidup anda selama 24 jam, saya tenang karena anda tidak akan bisa menghancurkan saya. Karena saya tahu apa yang akan anda lakukan,” tutur Fahri.

Pelarangan tersebut kata Fahri, sebagai bentuk kegelisahan yang sudah tidak bisa disembunyikan.Itu artinya kegelisahan tidak bisa disembunyikan. Sekarang caranya adalah secara resmi Trump telah melakukan pelanggaran HAM.

“Kebijakan Trump baik secara langsung maupun tidak langsung akan berdampak pada negara-negara lain, tak terkecuali Indonesia,” ujar politisi PKS dari NTB itu.

Terlebih lagi kata Fahri, pelarangan itu diberlakukan bagi negara-negara Islam. Sedangkan Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk Islam terbesar di dunia.

“Kita tahu, Amerika negara yang militernya paling kuat, ekonominya paling kuat. Pasti dampaknya ke mana-mana baik langsung atau tidak langsung. Sayang, kebijakan itu bukan soal negaranya, tapi agamanya,” tambahnya.

Trump sebelumnya menandatangani perintah eksekutif untuk membatasi laju pengungsi dari sejumlah negara Islam ke AS. Trump yang sering menjanjikan langkah-langkah pemeriksaan ketat bagi imigran selama masa kampanye pemilu 2016 lalu, mengaku kebijakan ini diambil demi mencegah masuknya kelompok militan ke AS.

Berdasarkan informasi, pejabat Gedung Putih menyebut, warga dari tujuh negara akan terdampak kebijakan Presiden Trump. Negara-negara itu adalah Iran, Irak, Suriah, Sudan, Libya, Yaman, dan Somalia.(gardo)