Home / Nasional

Kamis, 30 September 2021 - 19:06 WIB

Apresiasi atas Tawaran Kapolri Bagi 56 Pegawai KPK yang Tidak Lulus TWK untuk Menjadi ASN/PNS Polri

Editor - fredy

JAKARTA, KANALINDONESIA.COM – Terus terang saya termasuk orang yang sangat terkejut seperti mungkin banyak orang yang mungkin begitu juga.

Tapi saya pikir kita pantas memberikan apresiasi kepada Bapak Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dan Bapak Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mengizinkan dilakukannya hal tersebut.

Hal ini merupakan pemikiran dan tindakan yang sangat cerdas thinking out of the box dalam membuat solusi pemecahan masalah dan meredam konflik yang ada.

Semestinya warga negara yang sudah lewat umur, apalagi tidak lulus TWK atau tes ideologi sudah tidak bisa diterima menjadi ASN/PNS di instansi manapun juga. Tapi menurut Menkopolhukam Mahfud MD bisa dilakukan dengan pola rekruitmen khusus.

Bagi Polri, bahwa tugas Polisi di dunia secara universal adalah to fight crime, to love humanity dan to help deliquet. Jadi tawaran penerimaan 56 pegawai KPK yang tidak lulus TWK tersebut adalah merupakan bagian dari pelaksanaan to love humanity dan to help deliquent.

Baca Juga  Ratusan Jamaah Umrah Gagal Berangkat, Kemenag Panggil Dirut PPIU Naila Syafaah

Ke 56 pegawai tersebut adalah warga negara yang memiliki hak dan kewajiban yang perlu dilindungi. Bila mereka dianggap warga negara yang nakal atau tersesat juga wajib ditolong untuk bisa kembali kejalan yang benar, Polri sudah dan akan melakukan hal tersebut.

Sebagai ilustrasi catatan nota bene (NB) saya adalah
bahwa bagi yang memahami strategi perang Sun Tzu akan cepat memaklumi apa yang sudah dilakukan oleh Presiden maupun Kapolri untuk memecahkan suatu permasalahan.

Baca Juga  Kemenag RI Ajak Ummat Islam Lakukan Shalat Gaib Untuk Korban Meninggal Tragedi Stadion Kanjuruhan

Orang Jawa yang paham cerita wayang Bharata Yudha juga paham mengapa Srikandi dijadikan panglima perang, mengapa Puntadewa yang sangat jujur dan bukan petarung dijadikan lawan Destarata yang sakti mandraguna. Semua strategi bisa dilakukan dan kadang dengan cara thinking out of the box, yaitu cara-cara yang tidak biasa.

Semua orang boleh berpendapat tentang masalah strategi ini, boleh menentang dan boleh mendukung. Kita akan lihat bersama semoga masalah ini akan bisa berakhir dengan happy ending demi persatuan dan kesatuan bangsa dan kejayaan NKRI tercinta. Semoga. Aamiin.

Jakarta, Kamis 30 Sept 2021

IrjenPol (P) Drs Sisno Adiwinoto MM..

Pengamat Kepolisian

Share :

Baca Juga

Ekbis

Unilever Dorong Peran Aktif Masyarakat untuk Restorasi Ekosistem

Health

Sebanyak 1,184 Juta Dosis Vaksin Jadi Sinopharm Tiba di Indonesia

Nasional

Cegah Karhutla, BNPB Minta BPBD untuk Lakukan Delapan Langkah Berikut Ini

Nasional

Utusan Khusus PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana Bertemu Kepala BNPB Bahas Persiapan GPDRR 2022 Bali

Nasional

Menuju Target Nol Emisi Bersih 2050-UPC Renewables Raih Penghargaan METI Award 2021

Birokrasi

Gubernur Khofifah dan Maruarar Sirait Berikan Motivasi Kepada Mahasiswa UK Petra Surabaya

Birokrasi

UPZ Sebagai Instrumen Penting Dalam Peningkatan Tata Kelola Zakat

Birokrasi

Polisi Naikkan Status Tubagus Joddy Sopir Vanessa Angel Jadi Tersangka