Menu

Mode Gelap
Bersama Pemkab Ponorogo, UMPO Launching Aplikasi Digital-Media Reka Creative Desa Gagal Pengereman, Hasil Penyelidikan Laka Bus Wisata di Magetan Grup Band Slank Bakal Ramaikan Kota Tidore 3 Terdakwa Kasus Ambruknya Seluncur Kenpark Diadili di PN Surabaya Operasi Skala Besar Gengster, Jajaran Polrestabes Surabaya Amankan 26 Orang Pemuda

Kanal Opini · 3 Nov 2022 13:39 WIB

Azerbaijan Rayakan Ulang Tahun Kedua Hari Kemenangan Atas Pendudukan Armenia


					Azerbaijan Rayakan Ulang Tahun Kedua Hari Kemenangan Atas Pendudukan Armenia Perbesar

Oleh VEERAMALLA ANJAIAH

Penulis adalah: Pengamat politik senior di Center for Southeast Asian Studies (CSEAS)

Editor : Rudi Purwoko

Sebuah negara Kaukasus Selatan yakni Azerbaijan akan merayakan ulang tahun kedua Hari Kemenangan mereka atas pendudukan Armenia selama puluhan tahun pada tanggal 8 November 2022 dengan suka cita dan kebanggaan yang luar biasa.

Dua tahun lalu, pada 8 November 2020, pasukan Azerbaijan membebaskan kota strategis Shusha, ibu kota budaya Azerbaijan, di wilayah Nagorno-Karabakh dari pendudukan ilegal atas Armenia.

“Shusha sayang, kamu bebas! Shusha sayang, kami kembali! Susha sayang, kami akan menghidupkanmu kembali!” kata Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev pada tanggal 8 November 2020.

Pasukan Armenia merebut kendali Shusha pada 8 Mei 1992. Kota ini tetap berada di bawah pendudukan brutal hingga 8 November 2020.

Menanggapi agresi Armenia di beberapa kota besar dan kecil, Azerbaijan melancarkan serangan balik di bawah operasi “Tinju Besi” pada tanggal 27 September 2020 dan membebaskan tanahnya serta mengalahkan Armenia selama 44 hari perang sengit, yang berakhir dengan gencatan senjata yang ditengahi oleh Rusia pada 10 November 2020.

Azerbaijan telah mendeklarasikan 27 September sebagai Hari Peringatan.
Sebagai hasil dari 44 hari operasi militer, Tentara Azerbaijan yang berani membebaskan kota Jabrayil, Fizuli, Zangilan, Gubadli, Minjivan, Agband, pemukiman Bartaz di wilayah Zangilan, pemukiman Hadrut dan banyak desa di wilayah Khojavend, desa Sugovushan di wilayah Tartar, beberapa desa di wilayah Khojaly dan Lachin.

Secara total, lebih dari 300 pemukiman, termasuk bukit-bukit strategis penting arah Aghdara, Murovdagh dan Zangilan, dibebaskan dari pendudukan.

Pada tanggal 8 November 2020, Shusha yang sangat penting dan merupakan makna simbolis bagi rakyat Azerbaijan, dibebaskan dari pendudukan.

Dengan Perintah Presiden Republik Azerbaijan Ilham tanggal 3 Desember 2020, diputuskan untuk merayakan 8 November sebagai Hari Kemenangan di Azerbaijan setiap tahun untuk mengabadikan kemenangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, yang telah menjadi perayaan kekuatan Rakyat Azerbaijan dan kebanggaan nasional mereka.

“Hari Kemenangan adalah hari libur kami. Ini adalah hari raya Kemenangan, ini adalah hari raya keberanian, ini adalah hari raya keadilan, ini adalah hari raya kebanggaan nasional, ini adalah hari raya martabat nasional. Kami telah memulihkan martabat kami. Mulai sekarang, kita akan hidup selamanya sebagai negara pemenang dan bangsa pemenang,” lapor situs president.az mengutip pernyataan Presiden Aliyev dalam pertemuan dengan prajurit Azerbaijan di Shusha tahun lalu.

Diputuskan juga untuk mendirikan kompleks peringatan dan Museum Kemenangan di Baku untuk menunjukkan kepahlawanan yang tak tertandingi dan kemenangan sejarah besar rakyat Azerbaijan dalam Perang Patriotik Hebat.

Tahun lalu, Presiden Aliyev meresmikan Jalan Kemenangan dari Shusha ke distrik Fuzuli. Ia telah meletakkan batu fondasi untuk Rumah Sakit Pusat Distrik Shusha, Stasiun Penyiaran Radio dan Televisi Shusha, Masjid Dashalti, dan melihat pekerjaan restorasi di Masjid Ashaghi Govhar Agha dan di Kompleks Perkebunan Mehmandarovs, salah satu dinasti Shusha yang paling terkenal.
Tetapi kemenangan atas Armenia datang dengan biaya yang sangat tinggi serta pengorbanan tentara dan rakyat Azerbaijan.

“Tentara dan perwira kami menunjukkan kepahlawanan dalam memperjuangkan kedaulatan dan integritas wilayah Republik Azerbaijan, yang merupakan pekerjaan hak dan kehormatan kami, warga sipil kami yang bekerja di barisan belakang, pada umumnya, rakyat kami, menunjukkan ketekunan dan kemauan, persatuan dan solidaritas sebagai kepalan tangan, memberikan pukulan telak pada musuh. Sebagian besar rekan kami menjadi martir, hilang, terluka dan kehilangan kesehatan mereka. Tanah kami dibebaskan dengan mengorbankan darah dan nyawa para martir, tentara, perwira dan veteran kami yang heroik,” komentar kantor berita apa.az baru-baru ini.

Menurut kantor berita Anadolu Agency (AA) dari Turki, 2.908 tentara Azerbaijan menjadi martir dan enam dilaporkan hilang selama 44 hari perang Azerbaijan-Armenia. Sekitar 94 warga sipil Azerbaijan, termasuk banyak anak-anak, wanita dan orang tua, tewas dalam perang ini.

Armenia menderita kerugian besar dan dikalahkan dengan penghinaan. Sekitar 3.825 tentara Armenia tewas dan 187 dilaporkan hilang dalam perang ini.

Pada tanggal 10 November 2020, Armenia dan Azerbaijan menandatangani perjanjian yang ditengahi oleh Rusia untuk mengakhiri pertempuran dan mulai bekerja menuju penyelesaian sengketa yang komprehensif.

Berdasarkan pernyataan trilateral, Agdam dibebaskan pada 20 November tahun lalu, disusul Kalbajar pada tanggal 25 November, dan Lachin pada 1 Desember tanpa satu tembakan pun yang dilepaskan.

Pernyataan yang ditandatangani oleh Aliyev, Perdana Menteri Armenia Nikolai Pashinyan dan Presiden Rusia Vladimir Putin juga mengumumkan pembangunan komunikasi transportasi baru yang menghubungkan Republik Otonomi Nakhchivan serta wilayah barat Azerbaijan.

Kemudian, 1.960 pasukan penjaga perdamaian Rusia dikerahkan di sepanjang koridor Lachin dan di sepanjang jalur kontak sementara di Nagorno-Karabakh. Pasukan penjaga perdamaian Rusia akan tetap berada di wilayah tersebut hingga tahun 2025.
Orang mungkin bertanya mengapa Azerbaijan dan Armenia berperang sejak awal.

Armenia Azerbaijan ini sendiri adalah tetangga dan keduanya adalah bagian dari Uni Soviet. Setelah runtuhnya Uni Soviet, keduanya menjadi negara merdeka pada tahun 1991.

Menurut situs caspainnews.com, Armenia dan Azerbaijan telah terlibat konflik bersenjata selama hampir 30 tahun atas wilayah Nagorno-Karabakh, yang merupakan wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional.

Armenia melancarkan agresi militer besar-besaran terhadap Azerbaijan pada tahun 1991. Perang berdarah berlangsung sampai gencatan senjata pada tahun 1994 dan Armenia menduduki 20 persen wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional. Lebih dari 30.000 orang Azerbaijan terbunuh dan 1 juta orang diusir dari tanah-tanah tersebut dalam kebijakan pembersihan etnis brutal yang dilakukan oleh Armenia.

“Ratusan ribu orang Azerbaijan yang hidup pada waktu itu telah diusir dari tanah mereka. Orang-orang kami telah berabad-abad tinggal di tanah itu,” kata Presiden Ilham.

Meskipun Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi empat resolusi pada tahun 1993 yang menuntut penarikan segera pasukan pendudukan dari tanah Azerbaijan dan kembalinya pengungsi Azerbaijan ke tanah leluhur mereka, Armenia gagal mematuhi keempat surat PBB yang mengikat secara hukum.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) Minsk Group, yang diketuai bersama oleh Prancis, Rusia dan AS, melakukan upaya untuk menemukan solusi damai untuk konflik tersebut, tetapi tidak berhasil.

Ketua bersama Minsk Group, yang mengunjungi kedua negara secara berkala dan bertemu dengan pihak berwenang, tidak lebih dari mengeluarkan peringatan kepada para pihak untuk mematuhi gencatan senjata setiap saat.

Organisasi Kerjasama Islam (OKI) juga mengeluarkan beberapa pernyataan untuk penarikan pasukan Armenia dari wilayah pendudukan Azerbaijan. Namun, Armenia menolak untuk mundur dari Nagorno-Karabakh.

Bagaimana Azerbaijan menang atas Armenia pada tahun 2020?

Dengan 10,35 juta penduduk dan produk domestik bruto (PDB) sebesar AS$67,09 miliar, Azerbaijan jauh lebih besar daripada Armenia dalam hal populasi dan PDB.

Armenia memiliki 2,97 juta orang dan PDB senilai $16,96 miliar. Sedangkan Azerbaijan adalah negara mayoritas Muslim dengan banyak cadangan minyak dan gas. Azerbaijan telah menginvestasikan miliaran dolar untuk memodernisasi militernya sementara Armenia sangat bergantung pada senjata Rusia yang sudah ketinggalan zaman.

Menurut beberapa analis keamanan, itu adalah kemenangan teknologi bagi Azerbaijan. Ditambah Turki telah memperluas dukungan penuhnya ke Azerbaijan selama perang 2020.

Azerbaijan menggunakan drone tempur Bayraktar TB2 Turki yang membawa bom berpemandu laser, pesawat pengintai dan patroli Heron dan Hermes UAV Israel, dan terakhir, drone Orbiter “kamikaze” juga dibuat di Israel. Drone pengintai membantu mengarahkan tembakan artileri yang memaksa orang-orang Armenia untuk mundur. Kawanan drone tempur dan kamikaze menyerang tank, sistem rudal, artileri, parit dan pasukan Armenia dengan tepat. Orang-orang Armenia mengalami kekalahan terburuk mereka di tangan pasukan Azerbaijan.

Indonesia, negara sahabat Azerbaijan, mengeluarkan tiga pernyataan melalui Kementerian Luar Negeri yang mengakui kedaulatan Azerbaijan, keutuhan wilayah dan menyerukan penyelesaian damai Nagorno-Karabakh sesuai dengan resolusi PBB.

Parlemen Indonesia, Majelis Ulama Indonesia (MUI), Pemuda OKI Indonesia dan Dewan Pemuda Nasional Indonesia juga memberikan dukungan kepada Azerbaijan selama perang dengan Armenia untuk membebaskan Nagorno-Karabakh.

Pada tanggal 17 November 2020, Pemuda OKI Indonesia dan Dewan Pemuda Nasional Indonesia menggelar aksi solidaritas dengan Azerbaijan di depan Kedutaan Besar Armenia di Jakarta.

Azerbaijan, ketua Gerakan Non-Blok (GNB) saat ini dan teman dekat Indonesia, ketua G20 saat ini, bekerja sama dengan Jakarta dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

“Kami berterima kasih kepada Indonesia karena mengundang Azerbaijan ke berbagai pertemuan terkait G20. Merupakan suatu kehormatan bagi kami untuk diundang ke pertemuan-pertemuan penting G20,” kata Duta Besar Azerbaijan untuk Indonesia Jalal Mirzayev kepada penulis beberapa waktu lalu.

Indonesia sebagai ketua G20 telah mengundang Azerbaijan ke P20 (G20 Parliament Speakers Summit ke-8), yang diselenggarakan pada 5-7 Oktober 2022 di Jakarta. Azerbaijan juga diundang ke R20 (Forum Keagamaan G20), yang akan diadakan pada tanggal 2-3 November 2022 di Bali.

Indonesia juga telah mengundang Azerbaijan untuk menghadiri B20 (B20 Summit Indonesia) yang akan diselenggarakan pada 13-14 November 2022 di Bali.

Hubungan Azerbaijan dan Indonesia yang telah terjalin sejak tahun 1992 telah berkembang pesat. Selama delapan bulan pertama tahun 2022, perdagangan bilateral melonjak menjadi $429,53 juta, meningkat 157,09 persen dari $165,21 juta pada periode yang sama di tahun lalu. Azerbaijan, produsen utama minyak dan gas, telah mengekspor minyaknya ke Indonesia.

Di bawah kepemimpinan yang cakap dan Panglima Tertinggi Presiden Ilham, militer Azerbaijan telah mencapai keberhasilan yang luar biasa dengan membebaskan Nagorno-Karabakh dari pendudukan Armenia. Merayakan ulang tahun kedua Hari Kemenangan akan menjadi momen yang membanggakan bagi lebih dari 40 juta orang Azerbaijan di seluruh dunia.

Veeramalla Anjaiah selaku penulis adalah Senior Research Fellow di Center for Southeast Asian Studies (CSEAS) dan jurnalis senior yang berbasis di Jakarta. Ia juga penulis buku “Azerbaijan Seen from Indonesia”.

Artikel ini telah dibaca 44 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Wajah KAHMI Pasca Munas XI

30 November 2022 - 23:18 WIB

Menjaga Keutuhan Bangsa

25 November 2022 - 10:13 WIB

Memaknai Hari Guru

25 November 2022 - 08:27 WIB

Pemuda 23 tahun Asal Desa Banyu Urip Lombok Tengah-Nusa Tenggara Barat Berhasil Ekspor Kopi 18 Ton ke Malaysia

9 November 2022 - 06:58 WIB

Pertarungan Nasab dan Nasib

31 Oktober 2022 - 17:01 WIB

Hujan Menurut Islam: Berkat Atau Musibah?

20 Oktober 2022 - 11:51 WIB

istimewa
Trending di Kanal Opini