Kapolda Jatim Rilis Hasil Ungkap Kasus Penjualan Tabung Oksigen Palsu di Surabaya

- Editor

Rabu, 18 Agustus 2021 - 13:10 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SURABAYA, KANALINDONESIA.COM: Kapolda Jatim, Irjen Pol Nico Afinta merilis kasus penjualan tabung oksigen palsu yang diungkap oleh jajaran Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Jatim, Kamis (12/8/2021).

Dari hasil ungkap kasus ini, polisi amankan satu orang pelaku pembuat sekaligus penjual tabung oksigen di CV. Surya Artha Kencana Jalan Simorejo Timur I No.85 Surabaya. Dia adalah berinisial NW alias NG (52), warga Jalan Simorejo 9/43 Kelurahan Sukomanunggal, Kecamatan Simomulyo Surabaya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam rilisnya, Kapolda Irjen Nico menyebut modus operandi yang dipakai pelaku saat mengedarkan atau menjual alat kesehatan tanpa izin edar ini yakni memodifikasi tabung apar menjadi tabung oksigen. Kemudian dijual dengan harga Rp4 juta per tabung.

“Awal mula kasus terbongkar dari laporan korban pada tanggal 27 Juli 2021. WD selaku konsumen saat itu membutuhkan tabung oksigen, kemudian mendatangi CV milik pelaku di daerah Simorejo Surabaya,” kata Irjen Nico didampingi Dirreskrimsus Kombes Farman dan Kabid Humas Polda Jatim Kombes Gatot Repli Handoko, Rabu (18/8).

Lalu lanjut Irjen Nico, dari tabung yang dibeli korban seharga Rp4 juta tersebut digunakan orang tuanya. Namun temukan keanehan karena tidak seperti pada tabung oksigen biasanya.

Baca Juga :  Konsolidasi Organisasi DPW LDII Jawa Timur, DPD Gresik Sabet 5 Penghargaan

“Kemudian pihak kepolisian melakukan penyelidikan dan mendapatkan keterangan saksi, tim bergegas mendatangi lokasi dan melakukan penggeledahan dan menemukan 800 tabung, sedangkan 106 sudah siap edar, berisi 1 meter kubik, 1,5 meter kubik, 5 meter kubik dan 6 meter kubik dan semuanya sudah hasil modifikasi dari tabung apar seolah olah menjadi tabung oksigen,” lanjutnya.

Tersangka merubah warna cat yang semula warna merah digosok menjadi warna putih, kemudian isi dikeluarkan dan dipasang regulator dan diisi oksigen yang sangat membahayakan.

“Selama satu bulan ini tersangka sudah menjual tabung oksigen palsu sebanyak 50 tabung, kini polisi masih melakukan pendalaman untuk mengetahui jumlah tabung palsu yang terjual seluruhnya,” pungkasnya.

Penangkapan pelaku bermula setelah mengantongi keterangan saksi. Lalu mencurigai tabung yang dibeli oleh korban dari pelaku yang dijual di media sosial.

Kronologinya, pada tanggal 27 Juli 2021, WD selaku korban membeli tabung oksigen ukuran 1 M3 untuk
orang tuanya yang sedang terpapar Covid-19. Korban membeli melalui media sosial, yang dipasarkan oleh pelaku seharga 4 juta untuk (2 tabung dan regulator). Pelaku sendiri memasarkan tabung oksigen palsu mulai bulan Juni 2021 hingga hari ini.

Setelah membeli, tabung tersebut lantas dipergunakan oleh orang tuannya. Namun, kesehatan orang tua korban justru semakin memburuk.

Baca Juga :  Sepupu Penganiaya Rahem Hingga Terbunuh, Di Jerat Pidana Kurungan Penjara Seumur Hidup

Korban lantas curiga bahwa tabung itu mempunyai warna dasar merah, dan bentuknya sama persis dengan tabung alat pemadam api ringan (apar). Sehingga pihaknya melaporkan kejadian itu ke polisi.

Atas dasar laporan dari korban, polisi lantas melakukan penyelidikan dan penggeledahan yang dilakukan di CV. Surya Artha Kencana, pada 12 Agustus 2021. Yang bergerak di bidang pengisian alat pemadam kebakaran dan Repackaging atau Modif, produksi dari tabung pemadam kebakaran.

Dari penggeledahan yang dilakukan oleh pihak kepolisian, didapati bahwa CV. Surya Artha Kencana melakukan Produksi atau membuat tabung oksigen.

Barang bukti yang berhasil diamankan diantaranya, 800 tabung apar dan tabung selam, 4 tabung ukuran 6 M3 yang berisi Oxygen, 9 tabung ukuran 6 m3 kosong, 43 tabung ukuran 1 M3 kosong warna putih, 20 tabung ukuran ½ M3 kosong warna putih, 3 tabung ukuran 1 ½ M3 kosong warna putih, 15 buah besi kaki tabung, 1 bendel karbit las listrik, 1 mesin las, 1 bendel stiker bertuliskan tabung “Oxygen Medical Grade”, 6 buah bukti pembayaran pengisian oksigen ke CWMS.

Sedangkan tersangka dikenakan Pasal 197 UU Kesehatan nomor 36 tahun 2009 dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara. Ady

Berita Terkait

Terekam CCTV, Pria Pelaku Pencurian Di Rumah Tetangga Diringkus Polisi Polres Pamekasan
Konsolidasi Organisasi DPW LDII Jawa Timur, DPD Gresik Sabet 5 Penghargaan
Ratusan Anggota Kelompok Wanita Tani di Ponorogo dapat Sosialisasi Ketahanan Pangan
Disnakkan Magetan Bersama Univ. Brawijaya Gelar Lawu Fun Run
Sepupu Penganiaya Rahem Hingga Terbunuh, Di Jerat Pidana Kurungan Penjara Seumur Hidup
Cinta di Tolak, Pelaku UW Aniaya Korban
Transisi Dari Sekolah TK Ke SD, Kepala Sekolah UPT SDN 222 Gresik : Upaya Melatih Mental Siswa Baru
Hadiri Peringatan Hari Krida Pertanian ke-52, Bupati Ponorogo Ungkap Ini

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 22:21 WIB

Terekam CCTV, Pria Pelaku Pencurian Di Rumah Tetangga Diringkus Polisi Polres Pamekasan

Sabtu, 20 Juli 2024 - 21:18 WIB

Konsolidasi Organisasi DPW LDII Jawa Timur, DPD Gresik Sabet 5 Penghargaan

Sabtu, 20 Juli 2024 - 18:45 WIB

Ratusan Anggota Kelompok Wanita Tani di Ponorogo dapat Sosialisasi Ketahanan Pangan

Sabtu, 20 Juli 2024 - 16:59 WIB

Disnakkan Magetan Bersama Univ. Brawijaya Gelar Lawu Fun Run

Jumat, 19 Juli 2024 - 21:07 WIB

Cinta di Tolak, Pelaku UW Aniaya Korban

Jumat, 19 Juli 2024 - 18:45 WIB

Transisi Dari Sekolah TK Ke SD, Kepala Sekolah UPT SDN 222 Gresik : Upaya Melatih Mental Siswa Baru

Jumat, 19 Juli 2024 - 17:54 WIB

Hadiri Peringatan Hari Krida Pertanian ke-52, Bupati Ponorogo Ungkap Ini

Jumat, 19 Juli 2024 - 15:04 WIB

Tanggapan Bupati Ponorogo Soal Penurunan Minat Bersekolah di SD Negeri

KANAL TERKINI

KANAL MAGETAN

Disnakkan Magetan Bersama Univ. Brawijaya Gelar Lawu Fun Run

Sabtu, 20 Jul 2024 - 16:59 WIB