Keterangan Saksi Sudutkan Terdakwa Kasus Korupsi Perumda Delta Tirta, Pengacara Sebut Perdata: Bukan Pidana

- Editor

Senin, 6 Mei 2024 - 12:30 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SIDOARJO, KANALINDONESIA.COM: Nizar Fikri angkat bicara mengenai kasus yang menjerat ketiga kliennya yaitu Slamet, Samsul dan Juriyah hingga berstatus terdakwa atas dugaan korupsi di Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Delta Tirta, Kabupaten Sidoarjo. Ia sangat menyayangkan atas bergulirnya perkara ini di ranah hukum pidana.

“Perkara ini harusnya bisa digeser ke ranah perdata bukan pidana,” ujar Nizar Fikri selaku tim kuasa hukum dari terdakwa Slamet, Samsul dan Juriyah, pada Senin (6/5/2024).

Bukan tanpa sebab, kata Fikri, berdasarkan keterangan saksi yang dihadirkan dalam persidangan terakhir mengakui adanya kegiatan pasang baru, sambungan baru aliran air PDAM yang dilakukan oleh KPRI Delta Tirta.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Saksi menerangkan adanya piutang KPRI di neraca maupun laporan keuangan kepada PDAM Delta Tirta,” imbuhnya.

Dalam mekanisme hutang terdapat klausul perjumpaan hutang. Sehingga saat kedua pihak duduk bersama dan ditemukan kesepakatan pembayaran utang maka masalah tersebut sudah bisa dianggap selesai.

Terkait adanya anggapan merugikan hingga diarahkan ke arah hukum pidana, Fikri pun mengajak agar kedua belah pihak duduk bersama menyelesaikan perselisihan.

“Ayo duduk bareng kita kalikan angka berapa titik pasang yang dilakukan KPRI dan diakui PDAM dikali Rp 780.000,- maka itu nilai yang seharusnya diterima oleh Koperasi,” kata Fikri.

Jika ternyata yang diterima Koperasi atas jumlah tersebut maka terjadi kelebihan bayar di Koperasi dan uang dikembalikan ke PDAM. “Pun sebaliknya, jika yang diterima Koperasi masih dibawah jumlah tersebut maka ada kewajiban PDAM untuk membayar kekurangannya kepada Koperasi. Namun sayangnya belum ada langkah pendalaman seperti ini hingga sekarang,” pungkasnya.

Baca Juga :  Mayat Tanpa Identitas Ditemukan di Sungai Panjang Ambarawa, Ini Cirinya

Seperti diketahui, sidang kasus dugaan korupsi tersebut digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Sidoarjo, Kamis (2/5/2024) kemarin. Saat persidangan berlangsung di ruang Cakra, Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri Sidoarjo menghadirkan 4 orang saksi.

Keempat saksi dari Koperasi Pegawai Republik Indonesia (KP-RI) Delta Tirta itu adalah Teguh selaku Ketua KPRI periode 2015 lalu, Ali seorang staf Perumda Delta Tirta pada tahun 2012-2014, serta dua karyawan KPRI, yakni Emma dan Imron.

Usai disumpah, para saksi menceritakan seluruh kejadian di hadapan majelis hakim. Mereka membenarkan terkait adanya upaya percepatan pasang baru dengan mekanisme di luar sistem Computized Registered (CoRe) atau sistem manual.

“Saya mendapatkan data nama pelanggan dari Pak Samsul (terdakwa), beliau meminta untuk segera pasang, intinya waktu itu percepatan, dan nama itu tidak ada di dalam sistem CoRe,” jelas saksi Imron saat dikonfirmasi terkait mekanisme pasang baru secara manual.

Dengan data tersebut ia pun langsung melakukan pemasangan dengan dibantu tenaga ahli pihak ketiga alias tukang tanpa konfirmasi ke cabang karena beranggapan bahwa terdakwa Samsul merupakan atasannya.

Masih Imron, dari kegiatan pasba manual tersebut kemudian muncul berita acara pemasangan yang ditandatangani oleh pelanggan sebagai tanda bahwa sudah terpasang. Dari data sekian banyak pelanggan tersebut kemudian dijadikan satu rekapan sebagai laporan.

Baca Juga :  Kapolres Cirebon Kota Jalin Silaturahmi Kamtibmas di Masjid Asy-Syura Sukasari

“Dulu ada, saya punya rekapan tapi ketika muncul permasalahan ini, data data tersebut sudah tidak ada, karena mungkin kurangnya proteksi lantaran saya pindah di PDAM,” jelas Imron.

Bahkan data rekapan tersebut sempat dimasukkan kedalam Flashdisk untuk diserahkan ke Samsul, meski di akhir sidang Samsul membantah keterangan Imron. Namun demikian Imron menegaskan bahwa sekitar 6 bulan pasca nama pelanggan terpasang sambungan baru, nama tersebut sudah muncul di sistem core.

Sementara itu saksi Teguh menjelaskan jika pihaknya pernah mendapatkan protes lantaran nama pelanggan sudah muncul di sistem CoRe namun belum terpasang sambungan baru.

“Sempat ada protes, tapi sebentar saja kami langsung selesaikan,” jelasnya.

Tak hanya itu, saat menjabat Teguh sempat melihat suatu kejanggalan laporan keuangan yang mana ada muncul piutang KPRI sebesar Rp 2.2 miliar.

“Saya sempat tanyakan ke pengurus lama (pimpinan Slamet) namun hingga akhir masa jabatan saya selesai, belum ada jawaban,” ujarnya.

Teguh pun juga membenarkan jika pada peridesasi laporan keuangan tanggal 31 Desember 2020, 2021 dan 2022 terdapat piutang kepada Perumda Delta Tirta sebesar Rp 5,70 miliar.

“Terkait utang tersebut saya tak pernah melakukan penagihan karena saya tidak punya datanya bahkan saat minta data ke pengurus sebelumnya juga masih belum mendapatkan data tersebut,” Jelas Teguh.

Atas dasar itu Teguh beranggapan bahwa seharusnya masih ada piutang PDAM ke KPRI karena belum ada penagihan maupun rekonsiliasi antar kedua pihak. **

Reporter: Ady_kanalindonesia.com

Berita Terkait

Pengembangan Kasus Korupsi di DJKA, KPK Tetapkan Tersangka Baru
Mayat Tanpa Identitas Ditemukan di Sungai Panjang Ambarawa, Ini Cirinya
Dikunjungi Jajaran Dynamic Design Korea Selatan, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo Dukung Pembangunan Pabrik Cetakan Ban di Cirebon
Kapolres Cirebon Kota Jalin Silaturahmi Kamtibmas di Masjid Asy-Syura Sukasari
Pengelola Makam Mbah Bungkuk Bukan Ahli Waris Juru Kunci, Berikut Faktanya
Seorang Pria di Ponorogo Ditemukan Gantung Diri Jelang Subuh
Penyidik KPK Geledah Perkantoran PT Telkom, Ada Apa?
Polresta Cirebon Berhasil Ceegah Peredaran OKT Tanpa Izin Resmi di Susukan

Berita Terkait

Sabtu, 25 Mei 2024 - 20:54 WIB

Pengembangan Kasus Korupsi di DJKA, KPK Tetapkan Tersangka Baru

Sabtu, 25 Mei 2024 - 19:56 WIB

Mayat Tanpa Identitas Ditemukan di Sungai Panjang Ambarawa, Ini Cirinya

Jumat, 24 Mei 2024 - 21:58 WIB

Dikunjungi Jajaran Dynamic Design Korea Selatan, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo Dukung Pembangunan Pabrik Cetakan Ban di Cirebon

Jumat, 24 Mei 2024 - 17:34 WIB

Kapolres Cirebon Kota Jalin Silaturahmi Kamtibmas di Masjid Asy-Syura Sukasari

Jumat, 24 Mei 2024 - 15:49 WIB

Pengelola Makam Mbah Bungkuk Bukan Ahli Waris Juru Kunci, Berikut Faktanya

Jumat, 24 Mei 2024 - 10:12 WIB

Seorang Pria di Ponorogo Ditemukan Gantung Diri Jelang Subuh

Jumat, 24 Mei 2024 - 08:45 WIB

Penyidik KPK Geledah Perkantoran PT Telkom, Ada Apa?

Kamis, 23 Mei 2024 - 15:31 WIB

Polresta Cirebon Berhasil Ceegah Peredaran OKT Tanpa Izin Resmi di Susukan

KANAL TERKINI

KANAL JATIM

Gerindra Tertarik Usung Bayu Airlangga di Pilwali Surabaya 2024

Sabtu, 25 Mei 2024 - 23:34 WIB

KANAL NASIONAL

Pengembangan Kasus Korupsi di DJKA, KPK Tetapkan Tersangka Baru

Sabtu, 25 Mei 2024 - 20:54 WIB