Jurnalis Lamongan Tolak RUU Penyiaran, Gelar Aksi Berjalan Mundur

- Editor

Senin, 27 Mei 2024 - 15:04 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

LAMONGAN, KANALINDONESIA.COM: Gelombang aksi penolakan pembahasan RUU Penyiaran terus mengalir hingga Kabupaten Lamongan. Sejumlah wartawan Lamongan yang tergabung dalam Aliansi Jurnalis Lamongan menggelar aksi menggugat tolak RUU Penyiaran, Senin(27/05/2024).

Para jurnalis Lamongan ini meminta semua pihak untuk mengawal revisi RUU Penyiaran agar tidak menjadi alat untuk membungkam kemerdekaan pers serta kreativitas individu di berbagai platform.

Menariknya puluhan wartawan Aliansi Jurnalis Lamongan yang tergabung terdiri berbagai organisasi kewartawanan diantaranya yaitu PWI. AJI, IJTI, Pewarta Foto Indonesia dan wartawan yang bertugas di Lamongan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam aksinya puluhan wartawan Lamongan ini berjalan mundur long march dari Balai Wartawan yang ada di Jalan Kombespol M Duryat  menuju kantor Pemkab Lamongan dan Gedung DPRD menjadi titik lokasi aksi.

“Ada sejumlah pasal yang berpotensi mengancam kemerdekaan pers, sehingga kami dari Aliansi Jurnalis Lamongan meminta DPR agar mengkaji ulang draf revisi UU Penyiaran,” kata korlap aksi Jurnalis Lamongan, Kadam Mustoko dalam orasinya, Senin (27/5/2024).

Layaknya aksi demontrasi lainnya, puluhan Jurnalis dari berbagai media yang ada di Lamongan ini juga membentangkan poster dan spanduk yang berisi tuntutannya.

Beberapa poster dan spanduk tersebut diantaranya “Hentikan Pembahasan UU kontroversi di akhir jabatan, RUU Penyiaran sama Halnya kembali ke Orde Baru, Jangan hambat kebebasan pers dan masih banyak poster lainnya serta spanduk besar bertuliskan Tolak RUU Penyiaran.

“Kami menyayangkan draf revisi RUU Penyiaran yang terkesan disusun secara tidak cermat dan berpotensi mengancam kemerdekaan pers, terlebih penyusunan tidak melibatkan berbagai pihak seperti organisasi profesi jurnalis atau komunitas pers dan dalam draf tersebut juga terdapat sejumlah pasal yang menjadi perhatian khusus bagi jurnalis,” ujarnya.

Saat berada di kantor Pemkab Lamongan, puluhan jurnalis Lamongan ini diterima oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Lamongan, Nalikan menyampaikan dukungannya terhadap aksi yang digelar oleh para pewarta ini dan berjanji akan menyampaikan aspirasi ini ke pemerintah pusat.

“Sebagai bagian dari proses demokrasi, kami mendukung aksi yang dilakukan oleh para jurnalis Lamongan ini,” kata Nalikan di hadapan para jurnalis.

Usai dari kantor Pemkab, puluhan jurnalis ini kemudian menggelar aksi longmarch dengan berjalan mundur menuju gedung DPRD Lamongan.

Menurut Kadam, aksi jalan mundur ini mereka lakukan sebagai simbolisasi mundurnya nilai-nilai demokrasi yang menjadi dasar kehidupan bermasyarakat dan bernegara.

“Kami jelas menolak dan meminta agar sejumlah pasal dalam draf revisi RUU Penyiaran yang berpotensi mengancam kemerdekaan pers dicabut. Kami juga meminta DPR mengkaji kembali draf revisi RUU Penyiaran dengan melibatkan semua pihak termasuk organisasi jurnalis serta publik,” tandas Kadam.

Di gedung DPRD Lamongan, puluhan jurnalis ini diterima oleh wakil ketua DPRD Lamongan Khusnul Aqib dan sekretaris DPRD Lamongan Aris Wibawa.

Sama seperti Nalikan, Aqib juga mendukung penuh apa yang menjadi tuntutan para jurnalis. Aqib juga berjanji akan menyuarakan tuntutan jurnalis Lamongan ini ke pemerintah pusat.

“Kami mendukung penuh aksi para jurnalis Lamongan ini dan akan menyampaikan aspirasi ini ke pemerintah pusat,” ungkap Khusnul Aqib.

Usai menyampaikan aspirasinya, puluhan jurnalis ini kemudian kembali ke Balai Wartawan Lamongan dengan kawalan petugas kepolisian. Bahkan Kapolres Lamongan AKBP Bobby Adimas Condroputra juga turun mengawal jalannya aksi puluhan wartawan yang tergabung dalam Aliansi Jurnalis Lamongan ini.(Tim)

Berita Terkait

Momen HJL ke-455, Pak Yes Serahkan SK Perpanjangan Masa Jabatan Kades. Ini Harapannya
Meski Cuti Bersama, Lapas Kelas IIB Lamongan Tetap Layani Pengunjung Tatap Muka
Ikuti Diklat Kader, Relawan Yes 313 Siap Menangkan Yuhronur Efendi untuk Lamongan Dua Kali Lebih Maju
Puluhan Kepala Sekolah dan Guru SMP dan SMA di Lamongan Ikuti UKBI Adaptif Merdeka
Abdul Rouf Optimis Terima Rekom dari Perindo untuk Maju sebagai Cabup Lamongan
Bupati Lamongan Sampaikan Raperda Pertanggungjawaban APBD 2023 ke DPRD
Edarkan Sabu, Sejoli Diringkus Satresnarkoba Polres Lamongan
Ratusan Warga Lamongan Ikuti Gowes dan Baksos di Harlah ke-90 GP Ansor

Berita Terkait

Senin, 27 Mei 2024 - 15:04 WIB

Jurnalis Lamongan Tolak RUU Penyiaran, Gelar Aksi Berjalan Mundur

Minggu, 26 Mei 2024 - 21:15 WIB

Momen HJL ke-455, Pak Yes Serahkan SK Perpanjangan Masa Jabatan Kades. Ini Harapannya

Jumat, 24 Mei 2024 - 16:24 WIB

Meski Cuti Bersama, Lapas Kelas IIB Lamongan Tetap Layani Pengunjung Tatap Muka

Kamis, 23 Mei 2024 - 19:34 WIB

Ikuti Diklat Kader, Relawan Yes 313 Siap Menangkan Yuhronur Efendi untuk Lamongan Dua Kali Lebih Maju

Rabu, 22 Mei 2024 - 22:41 WIB

Puluhan Kepala Sekolah dan Guru SMP dan SMA di Lamongan Ikuti UKBI Adaptif Merdeka

Selasa, 21 Mei 2024 - 13:37 WIB

Abdul Rouf Optimis Terima Rekom dari Perindo untuk Maju sebagai Cabup Lamongan

Selasa, 21 Mei 2024 - 08:41 WIB

Bupati Lamongan Sampaikan Raperda Pertanggungjawaban APBD 2023 ke DPRD

Minggu, 19 Mei 2024 - 23:27 WIB

Edarkan Sabu, Sejoli Diringkus Satresnarkoba Polres Lamongan

KANAL TERKINI

KANAL PONOROGO

Peringati Idul Adha, Bupati Ponorogo Sugiri Sancoko Kurban 11 Sapi

Senin, 17 Jun 2024 - 18:41 WIB