Studi Peningkatan Kredibilitas Anggaran Imunisasi Kolaborasi Antara Pemerintah, UNICEF, LPEM UI dan IBP

- Editor

Selasa, 19 September 2023 - 21:18 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SURABAYA, KANALINDONESIA.COM: Sebuah studi baru telah dirilis untuk menilai efisiensi dan efektivitas pelaksanaan anggaran terkait imunisasi rutin di Jawa Timur, yang digelar di JW Marriott Hotel Surabaya, pada Selasa, 19 September 2023.

Kolaborasi antara UNICEF dengan Kementerian Kesehatan, Kementerian Keuangan, IBP Indonesia, dan LPEM Universitas Indonesia.

Studi ini memberikan bukti tentang faktor-faktor keuangan yang berdampak pada pemberian layanan imunisasi rutin dan bertujuan untuk mendorong para pembuat kebijakan serta mengatasi masalah dan merangsang diskusi publik tentang isu-isu yang berkaitan dengan pendanaan imunisasi dan strategi untuk mencapai target imunisasi rutin.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Studi ini menemukan bahwa pandemi Covid-19 memiliki dampak yang signifikan terhadap program imunisasi rutin di Jawa Timur, Indonesia. Namun, pemerintah telah melakukan berbagai upaya di tahun pandemi untuk mendukung pelaksanaan layanan imunisasi rutin tetap berjalan.

Laporan ini memberikan beberapa rekomendasi kebijakan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pelaksanaan anggaran terkait imunisasi rutin di Jawa Timur, Indonesia.

Rekomendasi ini termasuk standardisasi anggaran yang dirinci di tingkat kabupaten dan Puskesmas, menyederhanakan prosedur pencairan dana, dan memprioritaskan imunisasi rutin dalam anggaran nasional.

Baca Juga :  Revitalisasi Kawasan Eropa Kota Lama Surabaya: Sejarawan Unair Turut Terlibat

Studi ini menekankan pentingnya kolaborasi dan koordinasi di antara para pemangku kepentingan untuk memastikan bahwa Imunisasi rutin menjangkau semua anak, terlepas dari lokasi atau status sosial ekonomi mereka.

Pemantauan dan evaluasi rutin dapat membantu mengidentifikasi kesenjangan dan tantangan dalam penyediaan layanan Imunisasi dan menginformasikan strategi untuk meningkatkan cakupan dan pemerataan imunisasi.

Diseminasi studi ini menampilkan kata sambutan dari lbu Liendha Anjani (Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran, Kementerian Kesehatan), lbu Yoshimi Nishino (Kepala Kebijakan Publik UNICEF Indonesia), dan Bapak Yuna Farhan (Country Manager IBP Indon esia).

Dalam sambutan, Yoshimi Nishino mendorong para pembuat kebijakan untuk mengatasi masalah imunisasi rutin dan mendorong diskusi publik yang lebih luas tentang isu-isu yang terkait dengan pembiayaan imunisasi dan strategi untuk mencapai target imunisasi rutin.

Selain itu, Yoshimi menambahkan bahwa studi ini bertujuan untuk memahami sejauh mana tantangan kredibilitas anggaran di tingkat nasional dan sub-nasional mempengaruhi pelaksanaan program imunisasi rutin.

Pada sesi pertama, telah hadir Dede Krisnadianty (1BP Indonesia) yang memaparkan mengenai pentingnya kredibilitas anggaran Pemerintah dan Bapak Khoirunurrofik (LPEM Universitas Indonesia) yang menyampaikan hasil temuan dan rekomendasi dari studi.

Baca Juga :  Bank Jatim Perluas Kerja Sama dengan Tugu Insurance

Yuna Farhan dan Dede, IBP Indonesia, sepakat menyoroti bahwa, “Peran CSOs dan akademisi dapat memperkaya kajian kredibilitas anggaran di konteks Indonesia, sehingga dapat mendorong sinergi para pihak terutama penguatan aspek pengawasan dan transparansi dari penggunaan anggaran untuk tata kelola keuangan publik yang lebih baik dan anggaran yang kredibel”

Pada sesi diskusi panel, Dyan Sawitri (Kementerian Kesehatan), Gito Hartono (Koordinator Fungsional Epidemiologi-Dinkes Jawa Timur), Atoilah Isfandiari (Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga), dan Dakelan (Seknas Fitra Jawa Timur).

Pada sesi ini pesan kunci yang disampaikan oleh para narasumber adalah perlunya penganggaran kolaboratif, yang dibutuhkan untuk menjaga kredibilitas pelaksanaan Imunisasi rutin.

Studi ini memberikan wawasan yang berharga tentang tantangan dan peluang untuk imunisasi rutin di Jawa Timur, Indonesia. Para pembuat kebijakan, penyedia layanan kesehatan, serta masyarakat harus bekerja sama untuk memastikan bahwa semua anak memiliki akses terhadap vaksin dasar yang dapat menjamin tumbuh kembang dan menyelamatkan nyawa mereka di kemudian hari. (Ady_kanalindonesia.com)

Berita Terkait

Calon Bupati Ponorogo Petahana Sugiri Sancoko Masuk dalam Daftar 5 Bupati Petahana di Jawa Timur yang Dapat Surat Tugas dari PAN
Revitalisasi Kawasan Eropa Kota Lama Surabaya: Sejarawan Unair Turut Terlibat
Bank Jatim Perluas Kerja Sama dengan Tugu Insurance
Bisa Saja PDIP Koalisi dengan PKB Usung Arzuki Mustamar, Untari : Semua masih mungkin terjadi
Gandeng Nusamed, Bank Jatim Perkuat Layanan Perbankan di Rumah Sakit
Banggar DPRD Jatim Rekom Raperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2023 Layak Dibahas Lebih Lanjut, Tapi Beri Catatan Soal Laba BUMD
Dewan Syuro PKB Ponorogo Minta DPP Turunkan  Rekom ke Sugiri Sancoko
OJK Kediri Nyatakan Pertumbuhan Kredit Perbankan Bulan Maret 5,01 Persen

Berita Terkait

Kamis, 20 Juni 2024 - 08:09 WIB

Calon Bupati Ponorogo Petahana Sugiri Sancoko Masuk dalam Daftar 5 Bupati Petahana di Jawa Timur yang Dapat Surat Tugas dari PAN

Kamis, 20 Juni 2024 - 06:44 WIB

Revitalisasi Kawasan Eropa Kota Lama Surabaya: Sejarawan Unair Turut Terlibat

Rabu, 19 Juni 2024 - 22:46 WIB

Bank Jatim Perluas Kerja Sama dengan Tugu Insurance

Rabu, 19 Juni 2024 - 22:40 WIB

Bisa Saja PDIP Koalisi dengan PKB Usung Arzuki Mustamar, Untari : Semua masih mungkin terjadi

Rabu, 19 Juni 2024 - 21:18 WIB

Banggar DPRD Jatim Rekom Raperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2023 Layak Dibahas Lebih Lanjut, Tapi Beri Catatan Soal Laba BUMD

Rabu, 19 Juni 2024 - 20:53 WIB

Dewan Syuro PKB Ponorogo Minta DPP Turunkan  Rekom ke Sugiri Sancoko

Rabu, 19 Juni 2024 - 18:33 WIB

OJK Kediri Nyatakan Pertumbuhan Kredit Perbankan Bulan Maret 5,01 Persen

Rabu, 19 Juni 2024 - 17:31 WIB

MHR Mantap Maju Pilkada 2024 Ponorogo, Daftar Bacabup ke PKB

KANAL TERKINI

KANAL JATIM

Bank Jatim Perluas Kerja Sama dengan Tugu Insurance

Rabu, 19 Jun 2024 - 22:46 WIB