Resmikan Jembatan Gantung Kaliregoyo, Gubernur Khofifah: Jadi Akses Kebangkitan Ekonomi, Mobilitas, Sosial dan Pendidikan

- Editor

Selasa, 17 Oktober 2023 - 19:59 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

LUMAJANG, KANALINDONESIA.COM: Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa meresmikan Jembatan Gantung Kaliregoyo di Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Tanggul Sungai Glidik dan Mujur Kab. Lumajang. Selasa, (17/10/2023).

Peresmian tersebut ditandai dengan penandatangan prasasti Jembatan Gantung Kaliregoyo, Tanggul Sungai Glidik dan Mujur kemudian dilanjutkan dengan pengguntingan untaian melati oleh Gubernur Jawa Timur didampingi Pj Bupati Lumajang, Ka Dinas PU Bina Marga Prov Jatim dan Kadis PU SDA Prov Jatim.

“Alhamdulillah siang ini kita meresmikan jembatan gantung Kaliregoyo Tanggul Sungai Glidik dan Tanggul Sungai Mujur Lumajang. Bismillah semoga bisa menjadi akses yang bisa membangkitkan ekonomi, sosial dan pendidikan masyarakat di Kabupaten Lumajang,” urai Gubernur Khofifah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Harapan kita semua bahwa economic recovery itu akan bisa bangkit setelah proses aksesibilitas ini bisa membantu semua mobilitas masyarakat, pendidikan dan sosial juga begitu, barang dan jasa relatif akan terkoneksi ketika jembatan ini bisa dimaksimalkan pemanfaatannya,” jelasnya.

Jembatan gantung Kaliregoyo sendiri memiliki panjang total bentang jembatan sepanjang 222 meter dengan bentang utama berupa jembatan gantung 150 meter dan jembatan pendekat berupa box culvert sepanjang 72 meter. Konstruksi struktur bawah pylon jembatan gantung berupa beton bertulang dengan pondasi sumuran.

Sebelumnya, pada 7 Juli 2023 yang lalu, telah terjadi bencana banjir aliran lahar Gunung Semeru yang mengalir di 3 (tiga) sungai, yaitu Sungai Mujur, Sungai Glidik dan Sungai Rejali di Kabupaten Lumajang. Kejadian tersebut mengakibatkan 1.294 jiwa harus mengungsi dan putusnya 3 jembatan penghubung Lumajang – Malang, jembatan penghubung Desa Kloposawit, Kecamatan Candipuro dan jembatan gantung Kali Regoyo Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro.

Baca Juga :  Bisa Saja PDIP Koalisi dengan PKB Usung Arzuki Mustamar, Untari : Semua masih mungkin terjadi

Tak hanya itu, kerusakan juga terjadi sarana prasarana infrastruktur sumber daya air berupa bangunan groundsill dan tanggul-tanggul sungai, pemukiman, lahan pertanian serta fasilitas umum lainnya, dan berdampak pada perekonomian masyarakat setempat.

Oleh karena itu, Gubernur Khofifah meminta segera dilakukan upaya perbaikan infrastruktur yang rusak akibat bencana tersebut dan Pemerintah Provinsi Jawa Timur berupaya dengan cepat untuk membangun kembali infrastruktur yang rusak.

Kolaborasi, kerja keras dan quick respons semua pihak dibutuhkan untuk segera menangani sehingga masyarakat dapat kembali memanfaatkan dan beraktivitas seperti sedia kala.

“Ini salah satu titik yang saya minta dilakukan asesmen oleh tim dari PU integrated, ada PU SDA, PU Bina Marga, dan PU Cipta Karya, serta tim. Kementerian PUPR. Tim asesmen Kementerian PUPR saat itu menjelaskan titik-titik mana yang membutuhkan rekonstruksi,” paparnya.

Di kesempatan yang sama orang nomor satu di Jatim ini menyampaikan apresiasi kepada seluruh pihak yang dalam waktu 3 bulan telah mampu menyelesaikan perbaikan infrastruktur ke-PU an. Sinergitas dan kolaborasi yang dibangun seluruh stakeholder serta relawan yang bergerak cepat dapat menangani dampak bencana yang terjadi.

Tak berhenti disitu, Mantan Menteri Sosial RI ini menekankan kondisi geografis, geologis, hidrologis, dan demografis Jawa Timur memungkinkan terjadinya bencana, baik yang disebabkan faktor alam, faktor non alam maupun faktor manusia yang menyebabkan kerusakan lingkungan, kerusakan harta benda, serta dampak psikologis. Oleh sebab itu ia meminta adanya pemantauan yang dilakukan secara kontinyu dan simultan.

Baca Juga :  PKS Jatim Bagikan 200 Ribu Paket Daging, Kang Irwan: Semangat Terus Layani Masyarakat Jawa Timur

“Pemantauan kondisi alam dan aktivitas terhadap potensi bencana pada daerah-daerah yang memiliki risiko tinggi, perlu dilakukan secara terus menerus dengan melibatkan semua elemen strategis di semua daerah di Jawa Timur,” ungkapnya.

Di momen bahagia ini, Gubernur perempuan pertama di Jatim ini mengajak seluruh masyarakat Kabupaten Lumajang untuk bersahabat dengan Gunung Semeru. Karena bencana yang datang dari gunung berapi ini tidak dapat diprediksi sehingga diharapkan masyarakat sekitar mampu membaca signal-signal awal yang diberikan Gunung Semeru sebelum erupsi.

“Masyarakat di sekitar Semeru saya rasa jauh lebih advanced mengenali gejala gejala Semeru, jadi kalau misalnya early warning systemnya sudah menyampaikan ayo evakuasi, kita juga mengikuti ritme itu, sehingga keselamatan dari masyarakat, keselamatan jiwa semua bisa dilakukan secara lebih dini,” ungkapnya.

Usai meresmikan, Gubernur Jatim bersama rombongan meninjau lokasi bronjong Tanggul Sungai Mujur Dusun Munggir, Desa Pasrujambe, Kec. Pasrujambe, Kab. Lumajang.

Sementara itu, Susmiati (42) warga Kajangkosong Candipuro mengaku bahagia dan senang dilakukan perbaikan serta pembenahan jembatan kaliregoyo. Sebab, saat banjir lahan, aktivitas masyarakat sekitar menjadi tersendat.

Di saat masyarakat resah, pemerintah cepat dan tanggap memperbaiki jembatan ini sehingga aktivitas masyarakat berlangsung pulih dan menambah semangat menjalani hidup.

“Terima kasih ibu gubernur Jawa Timur dan Pemerintah Kabupaten Lumajang memenuhi kebutuhan masyarakat Lumajang,” sebutnya.

Turut hadir Pj. Bupati Lumajang, Forkopimda Kab. Lumajang, Ka. Dinas PU Bina Marga Prov. Jatim, Ka. Dinas PU SDA Prov. Jatim, Ka Dinas PU Cipta Karya, dan segenap jajaran Kepala OPD di lingkungan Pemprov. Jatim. (ari)

Berita Terkait

Pencarian Korban Longsor di Tambang Pasir, Polres Lumajang Kerahkan Unit K9
Update Longsor Lumajang, Tim Gabungan Kembali Temukan Satu Korban Meninggal Dunia
Longsor Lumajang, Satu Orang Meninggal Dunia
Update Longsor dan Lahar Dingin di Wilayah Gunung Semeru, 3 Warga Meninggal Dunia
Said Basalamah, Anggota Pembina Yayasan Fastabiqul Khairat Lumajang Diadili
Banjir Lumajang, Tiga Jembatan Rusak
Khofifah Gelar Pasar Murah untuk Warga Lumajang, Jadi Upaya Tingkatkan Daya Beli Masyarakat di Bulan Ramadhan
Panen Pisang Bersama Petani Millenial Lumajang, Khofifah Dorong Ekstensifikasi Lahan Agar Bisa Penuhi Kebutuhan Ekspor

Berita Terkait

Kamis, 6 Juni 2024 - 12:57 WIB

Pencarian Korban Longsor di Tambang Pasir, Polres Lumajang Kerahkan Unit K9

Rabu, 5 Juni 2024 - 22:22 WIB

Update Longsor Lumajang, Tim Gabungan Kembali Temukan Satu Korban Meninggal Dunia

Rabu, 5 Juni 2024 - 06:22 WIB

Longsor Lumajang, Satu Orang Meninggal Dunia

Sabtu, 20 April 2024 - 09:53 WIB

Update Longsor dan Lahar Dingin di Wilayah Gunung Semeru, 3 Warga Meninggal Dunia

Jumat, 19 April 2024 - 07:10 WIB

Said Basalamah, Anggota Pembina Yayasan Fastabiqul Khairat Lumajang Diadili

Jumat, 19 April 2024 - 06:56 WIB

Banjir Lumajang, Tiga Jembatan Rusak

Minggu, 24 Maret 2024 - 17:13 WIB

Khofifah Gelar Pasar Murah untuk Warga Lumajang, Jadi Upaya Tingkatkan Daya Beli Masyarakat di Bulan Ramadhan

Sabtu, 23 Maret 2024 - 17:42 WIB

Panen Pisang Bersama Petani Millenial Lumajang, Khofifah Dorong Ekstensifikasi Lahan Agar Bisa Penuhi Kebutuhan Ekspor

KANAL TERKINI

KANAL JATIM

Bank Jatim Perluas Kerja Sama dengan Tugu Insurance

Rabu, 19 Jun 2024 - 22:46 WIB