Setelah 43 Tahun, Wayang Sandosa Bangkit Kembali Lakon Bhagawat Gita

- Editor

Selasa, 16 April 2024 - 07:30 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SOLO, KANALINDONESIA.COM: Masih dalam suasana Idul Fitri, penggemar wayang dapat melihat pertunjukan akbar Shadow Play Sandosa Sasono Mulyo lakon Siluet Bhagawat Gita, pada hari Kamis 18 April 2024 pukul 19.00 Wib di Taman Budaya Surakarta. Wayang Sandosa pertama kali digelar 43 tahun lalu, kini diusung dari berbagai seniman untuk dipentaskan kembali.

“Pentas kali ini sekaligus sebagai untaian doa, Shadowplay Sandosa Sasono Mulyo lakon Siluet Bhagawad Gita, dipersembahkan bagi swargi sang Mahaguru Bapak Gendon SD Humardani dan Swargi Ki Empu Blacius Subono S.Kar. M.Hum,” kata penulis lakon, Ki Johanes Sujani Sabdoleksono,S.Kar kepada wartawan, Senin (15/4/2024).

Menurut Ki Sujani, karya seni adalah hasil garapan olah jiwa dan rasa merupakan ekspresi rohani yang wigati.Paguyuban Shadowplay Sandosa Sasono Mulyo yang merupakan reinkarnasi cikal bakal Sandosa Sasono Mulyo yang tercipta 43 tahun yang lalu, tepatnya tahun 1981. Kala itu, kami dan para cantrik ASKI PKJT Taman Budaya Komplek Sasono Mulyo yang tidak terlibat lawatan seni luar negeri ke Durham,Inggris.Proses garapan pencarian bentuk Pakeliran Berbahasa Indonesia lewat lakon Wibisono Tundungkami terjemahkan dari naskah pakeliran padat karya Ki Bambang Suwarno, staf pengajar Jurusan Pedalangan ASKI Surakarta kala itu.

“Dalam proses garapan kreatif disertai pencarian yang panjang, akhirnya tercipta bentuk sementara Pakeliran Berbahasa Indonesia, yang kemudian waktu itu secara spontan oleh almarhum Mas Hajar Satoto disebutnya sebagai Sandosa,” ucap Ki Sujani.

Bagi Ki Empu Dr. Bambang Suwarno, S.Kar, M.Hum,Sandosa itu adalah suatu bentuk pakeliran baru, yang terbaru setelah pakeliran padat. Wayang dimainkan beberapa dalang. Jangkauan kelirnya minimal 6 meter hingga 8 meter,tinggi kelir mencapai 3 meter.

“Jadi untuk mengisi ruang, kelir itu menjadi kanvas. Jadi untuk mengisi ruang, kelir itu menjadi kanvas. Yang menggerakkan itu kalau bukan pendesain wayang dan bukan seorang kreator wayang, tidak punya ide untuk mengisi itu.Karena itu akan menjadi lukisan gerak, siluet bayangan. Jadi memang siluet itu adalah wayang kulit purwa. Makanya jaman dulu kalau nonton wayang kulit purwo itu di belakang kelir.” ujar Ki Bambang Suwarno.

Sementara itu, Ki Purbo Asmoro, S.Kar, M.Hum,menuturkanSandosa merupakan sebuah curahan inovasi pakeliran menatap masa depan, bergulir menjangkau waktu. Sebagai wadah ide kreatif, penjaga substansi wayang. Kehadirannya memberi warna baru dan memukau. Yakinlah generasi penerus akan menjagamu.

Baca Juga :  Polisi Dalami Kasus Dugaan Penganiayaan Siswa MTs di Kabupaten Semarang

Menurut Dedek Wahyudi, istilah Sandosa telah dikenal di kalangan mayarakat luas terutama kalangan masyarakat seni.Bagi sebagaian seniman teater, wayang orang, tari, dunia film, telah terinspirasi oleh bentuk sajian Sandosa. Sehingga mereka mengangkat sandosa sebagai bagian dari adegan lakon yang digarapnya.Sebagai contoh drama wayang Swarga Loka Jakarta, wayang orang, tari, dan sebagainya. Nanang HP menggarap teater dengan lakon wayang, terinspirasi garapan sandosa.

Sementara ST Wiyono, S.Kar, Sandosa tercipta waktu itu, adalah karya yang baru yang disebut hasil kreativitas seniman. Harapan karya kreatif yang disebut Sandosa Sasono Mulyo bisa terus tumbuh, hidup dan berkembang, mengikuti perkembangan jaman yang selalu berubah dengan sangat cepat.

Wayang Sandosa Sasono Mulyo didukung oleh para seniman muda kreatif dosen ISI Surakarta, berbagai padepokan,sanggar seni, Nurroso, Ciptaning, Mayangkara, Dedek Gamelan Orchestra, ArtxiatGamelan, Sahita dan sebagainya.

Berita Terkait

Dekranas Expo 2024 Ditutup, Stand Kemenkumham Jateng Jadi Terbaik Kedua
Polisi Dalami Kasus Dugaan Penganiayaan Siswa MTs di Kabupaten Semarang
Raih Juara Harapan Tiga Lomba Satkamling Tingkat Polres Semarang, Kepala Desa Polosiri: Komitmen dan Sportivitas dari Warga
Para Pendaki Gunung Slamet Dijemput dan Pos Pendakian Ditutup, Ini Alasannya 
Komplek Kantor Bupati Pemalang Dihiasi Bunga Tabebuya Bermekaran
Ngesti Nugraha Ambil Formulir Pendaftaran Bacalon Bupati Semarang di PDI Perjuangan
Silaturahmi dengan Wartawan, Kapolres Semarang: Kerjasama Terjalin Sudah Solid
DPC Partai Demokrat Kab Semarang Buka Pendaftaran Bacalon Bupati dan Wakil Bupati, Parno: Sementara Ada 4 Orang Mendaftar

Berita Terkait

Minggu, 19 Mei 2024 - 11:34 WIB

Dekranas Expo 2024 Ditutup, Stand Kemenkumham Jateng Jadi Terbaik Kedua

Sabtu, 18 Mei 2024 - 14:50 WIB

Polisi Dalami Kasus Dugaan Penganiayaan Siswa MTs di Kabupaten Semarang

Jumat, 17 Mei 2024 - 20:38 WIB

Raih Juara Harapan Tiga Lomba Satkamling Tingkat Polres Semarang, Kepala Desa Polosiri: Komitmen dan Sportivitas dari Warga

Jumat, 17 Mei 2024 - 16:10 WIB

Para Pendaki Gunung Slamet Dijemput dan Pos Pendakian Ditutup, Ini Alasannya 

Jumat, 17 Mei 2024 - 08:03 WIB

Komplek Kantor Bupati Pemalang Dihiasi Bunga Tabebuya Bermekaran

Kamis, 16 Mei 2024 - 22:27 WIB

Ngesti Nugraha Ambil Formulir Pendaftaran Bacalon Bupati Semarang di PDI Perjuangan

Kamis, 16 Mei 2024 - 09:53 WIB

Silaturahmi dengan Wartawan, Kapolres Semarang: Kerjasama Terjalin Sudah Solid

Rabu, 15 Mei 2024 - 12:34 WIB

DPC Partai Demokrat Kab Semarang Buka Pendaftaran Bacalon Bupati dan Wakil Bupati, Parno: Sementara Ada 4 Orang Mendaftar

KANAL TERKINI

KANAL LAMONGAN

Edarkan Sabu, Sejoli Diringkus Satresnarkoba Polres Lamongan

Minggu, 19 Mei 2024 - 23:27 WIB

KANAL KEDIRI

SIWO PWI Kediri Siapkan Atlet di Ajang PORWANAS XIV Banjarmasin

Minggu, 19 Mei 2024 - 21:20 WIB