Khofifah Kukuhkan Bunda Asuh Peduli Stunting NTT, Wujud Komitmen Muslimat NU untuk Indonesia Emas 2045

- Editor

Minggu, 12 Mei 2024 - 16:04 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

KUPANG, KANLINDONESIA.COM: Ketua Umum PP Muslimat NU Khofifah Indar Parawansa mengukuhkan secara langsung Bunda Asuh Peduli Stunting Muslimat NU Nusa Tenggara Timur dalam kegiatan Pelantikan dan Rakerwil Muslimat NU NTT di Aula Eltari Kantor Gubernur Provinsi NTT, Minggu (12/5/2024) siang.

Khofifah secara langsung mengalungkan selempang bertuliskan Bunda Asuh Peduli Stunting pada sejumlah ibu-ibu Muslimat NU yang diwakili Ketua Cabang dan Ketua Wilayah Muslimat NU NTT yang kemudian mendeklarasikan lima hal Komitmen Muslimat NU untuk Indonesia Emas.

Lima poin tersebut yang pertama yaitu Muslimat NU berkomitmen untuk menyiapkan Generasi Emas untuk melahirkan SDM yang memiliki kompetensi dan berkualitas.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kedua, Muslimat NU siap menjadi ibu asuh untuk menurunkan stunting di Indonesia. Ketiga, Muslimat NU melakukan langkah kongkrit melalui pengukuhan Ibu Asuh untuk Anak Terindikasi Stunting dan telah mendapatkan rekor MURI.

Kemudian yang keempat Muslimat NU berkomitmen untuk mengembangkan jejaring untuk percepatan penurunan stunting. Dan yang terakhir Muslimat NU berkomitmen untuk menggerakkan semua potensi Muslimat NU untuk pemenuhan kebutuhan melahirkan generasi sehat, kuat dan berintegritas.

“Apa yang dilakukan oleh Muslimat NU NTT ini adalah wujud nyata dimana Muslimat NU di seluruh penjuru negeri ingin ikut mengambil peran dalam mewujudkan Indonesia Emas,” kata Khofifah.

Baca Juga :  Jelang Puncak Pelaksanaan Ibadah Haji, Khofifah: Manfaatkan Wukuf di Arafah untuk Mohonkan Kedamaian Dunia

“Semoga hal ini semakin menguatkan khidmat Muslimat dalam melayani umat. Menguatkan khidmat Muslimat dalam berkomitmen membangun bangsa sesuai dengan koridor NU,” imbuh wanita yang juga Ketua PBNU ini.

Lebih lanjut Khofifah yang juga Gubernur Jatim periode 2019-2024 ini menukil Al Quran An Nisa Ayat 9. Dikatakan Khofifah seluruh jamaah Muslimat NU harus hafal dengan ayat ini, dan mengamalkannya. Karena menurutnya ini menjadi dasar perjuangan dan nafas gerakan dan program Muslimat NU.

Ayat tersebut memiliki makna sebagai berikut. Dan hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan)nya. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertakwa kepada Allah, dan hendaklah mereka berbicara dengan tutur kata yang benar.

“Gerakan memberantas stunting sudah kita lakukan secara masif. Dan deklarasi ini kita ambil dengan mengambil momentum gerakan menuju Indonesias Emas 2045. Karena anak-anak yang saat ini duduk SMA SMK adalah mereka calon very important person di tahun 2045,” tegas Khofifah.

Maka menyiapkan pendidikan dan kualitas SDM mereka harus komplit. Bagaimana mereka disiapkan untuk tidak lemah intelektualnya, tidak lemah fisiknya,tidak lemah ekonominya, tidak lemah imannya, dan tidak lemah ketaqwaaannya. Ekosistem ini harus dibangun oleh semua elemen karena yang disiapkan adalah generasi emas menuju Indonesia Emas 2045.

Baca Juga :  Khofifah Tegas Serukan Stop Pekerja Anak, Dorong Penuhi Hak dan Kesejahteraan Anak

“Apa yang bisa dilakukan Muslimat NU? Di NU ini, Muslimat NU diberi tugas untuk mengelola PAUD, TK, KB. Maka lakukan proses penanam pendidikan di jenjang tersebut karakter yang kuat. Agar mereka diajarkan saling menghargai, saling menghormati. Karena telat kalau diajarkan mulai SMP atau SMA, karena ini dasar sekali,” tandasnya.

Masih dari ayat ke 9 Al Quran Surat An-Nisa, Khofifah juga mengingatkan jamaah Muslimat NU yang merupakan para ibu, untuk mendidik anaknya dengan benar di era digital ini.

“Insya Allah ibu-ibu Muslimat NU akan turut mengawal lahirnya generasi emas yang pinter dan bener. Yang memiliki karakter akhlakul karimah menuju Indonesia Emas 2045,” pungkas Khofifah.

Tutut hadiri dalam kegiatan ini adalah Asisten 1 Pemprov NTT Erni Usbako, Plh Ketua PWNU NTT KH. Ghulam Manshur Ibrahim, Syuriyah NU NTT Ir. Syahrun Nurawi, M.Sc serta Ketua PW Muhammadiyyah Mukhsin Masri dan perwakilan Pengadilan Tinggi, Kejaksaan, TNI AD, AU, AL, juga Tokoh NU NTT KH. Ali Rosyidi Kasbullah.

(WA)

Berita Terkait

Hingga Sore Ini, Gunungapi Lewotobi Laki-laki Lima Kali Erupsi
Kukuhkan PW IKA Unair NTT, Khofifah: Anak-Anak NTT Harus Hebat dan Kuasai Dunia
Banjir Belu, NTT Satu Warga Meninggal Terseret Arus
Erupsi Gunung Lewotobi, Lima Ribu Warga Mengungsi
Status Gunungapi Lewotobi Laki-Laki Naik Level IV (AWAS)
BNPB Serahkan Bantuan Penanganan Darurat Bencana Gempa NTT Kepada Pemkab Kupang
Serunya Libur Akhir Tahun di Aruna Senggigi Lombok
Gempa M6.5 Guncang Kabupaten Kupang

Berita Terkait

Selasa, 4 Juni 2024 - 20:21 WIB

Hingga Sore Ini, Gunungapi Lewotobi Laki-laki Lima Kali Erupsi

Senin, 13 Mei 2024 - 08:36 WIB

Kukuhkan PW IKA Unair NTT, Khofifah: Anak-Anak NTT Harus Hebat dan Kuasai Dunia

Minggu, 12 Mei 2024 - 16:04 WIB

Khofifah Kukuhkan Bunda Asuh Peduli Stunting NTT, Wujud Komitmen Muslimat NU untuk Indonesia Emas 2045

Jumat, 8 Maret 2024 - 08:18 WIB

Banjir Belu, NTT Satu Warga Meninggal Terseret Arus

Kamis, 11 Januari 2024 - 17:58 WIB

Erupsi Gunung Lewotobi, Lima Ribu Warga Mengungsi

Rabu, 10 Januari 2024 - 12:43 WIB

Status Gunungapi Lewotobi Laki-Laki Naik Level IV (AWAS)

Sabtu, 4 November 2023 - 18:35 WIB

BNPB Serahkan Bantuan Penanganan Darurat Bencana Gempa NTT Kepada Pemkab Kupang

Sabtu, 4 November 2023 - 06:56 WIB

Serunya Libur Akhir Tahun di Aruna Senggigi Lombok

KANAL TERKINI

KANAL MILITER

PKB Berakhir di Seskoal

Sabtu, 15 Jun 2024 - 16:19 WIB

KANAL MILITER

Kasau Beri Arahan Kepada Seluruh Prajurit TNI AU Wilayah Makassar

Sabtu, 15 Jun 2024 - 13:26 WIB

KANAL HUKUM

Gugatan PT Best Chrusher Sentralindojaya Ditolak PN Surabaya

Sabtu, 15 Jun 2024 - 13:20 WIB

KANAL PEMILU

Pengamat Unair : Faida Peluang Menang Pilkada Jember 2024

Sabtu, 15 Jun 2024 - 09:27 WIB