HUT ke-78 PMI, Gubernur Khofifah Ajak Masyarakat Menolong Sesama Lewat Aktif Donor Darah

- Editor

Minggu, 17 September 2023 - 19:21 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SURABAYA, KANALINDONESIA.COM: Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengajak masyarakat untuk menolong sesama dengan aktif melakukan donor darah. Ajakan ini disampaikannya bertepatan dengan Peringatan HUT ke-78 Palang Merah Indonesia (PMI) yang jatuh pada hari ini. Minggu, (17/9/2023).

Hal ini juga selaras dengan tema HUT PMI tahun ini yakni ‘Menolong Sepenuh Hati’.

“Mari bersama terus tumbuhkan semangat donor darah sebagai bentuk aksi nyata dalam membantu sesama. Kami juga berharap sukarelawan pendonor darah di Jatim bisa semakin bertambah, agar stok darah bisa tetap aman dan dapat dimanfaatkan untuk membantu masyarakat yang membutuhkan,” beber Khofifah, di Gedung Grahadi, Surabaya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Terimakasih kepada seluruh masyarakat yang telah sukarela menjadi pendonor darah,” ucapnya.

Menurutnya, semangat donor darah ini harus terus digaungkan kepada seluruh pihak. Agar masyarakat memahami manfaat berdonor darah. Dengan begitu, diharapkan akan meningkatkan minat masyarakat berdonor darah sukarela.

“Mari kita bentuk diri kita untuk bermanfaat bagi yang lain, karena sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia lainnya. Selamat HUT Palang Merah Indonesia, teruslah berkarya untuk sesama dan bangsa,” paparnya.

Selain itu, berseiring dengan tema HUT ke-78 PMI tahun ini, Khofifah juga mengajak masyarakat untuk membangun kepekaan sosial dan kepeduliaan terhadap lingkungan. Hal ini penting, karena saat ini dunia sedang dihadapkan pada masalah perubahan iklim yang semakin nyata berdampak terhadap kemanusiaan.

Baca Juga :  Konsolidasi Organisasi DPW LDII Jawa Timur, DPD Gresik Sabet 5 Penghargaan

“HUT PMI bukan hanya sekadar peringatan lahirnya sebuah organisasi kemanusiaan yang bernama PMI, namun juga momentum menggugah jiwa kita untuk peduli terhadap kemanusiaan, membangun kepekaan sosial, dan membangun kesadaran akan pentingnya mengatasi perubahan iklim,” jelasnya.

Khofifah mengatakan, di tengah ancaman perubahan iklim saat ini, PMI telah lama terlibat dalam tanggap darurat bencana. Untuk itu, di momentum HUT PMI kali ini, ia mengajak masyarakat ikut melakukan kegiatan adaptasi perubahan iklim dan berkomitmen menjadi bagian dari solusi untuk bumi yang lebih baik.

“Dunia sedang tidak baik-baik saja, dimana sekarang dihadapkan pada ancaman perubahan iklim. Mari bersama-sama saling menguatkan dan peduli, bukan hanya dengan sesama tapi juga dengan alam. Mari jaga kelestarian alam,” tandasnya.

“Menanam pohon, menghemat energi listrik, mengurangi polusi, meminimalisir penggunaan bahan dari plastik, penggunaan air seperlunya juga merupakan bagian dari mencegah terjadinya perubahan iklim,” ujarnya.

Oleh karena itu, lanjut Khofifah, kepekaan sosial dan rasa kemanusiaan sangatlah dibutuhkan untuk menyelesaikan hal tersebut bersama-sama. Dengan begitu, setiap permasalahan yang ada mampu diselesaikan dengan semangat kebersamaan dan gotong royong.

Baca Juga :  Terekam CCTV, Pria Pelaku Pencurian Di Rumah Tetangga Diringkus Polisi Polres Pamekasan

“Jika rasa saling peduli terhadap kemanusiaan ini telah tertanam dalam sanubari dan dilakukan dengan sepenuh hati, maka kita dapat pulih bersama, hidup berkelanjutan, serta membangun dunia lebih baik lagi,” sebutnya.

“Upaya ini harus terus di sosialisasikan baik kepada masyarakat maupun seluruh elemen strategis. Sehingga apa yang menjadi tujuan bersama dalam penyelesaian masalah perubahan iklim, bisa berjalan sesuai dengan harapan semua pihak,” sambungnya.

Sebagai informasi, berdasarkan data dari PMI Jatim tahun 2022, terdapat total 545.254 kantong darah yang telah disumbangkan pendonor. Jika dilihat dari jenis kelamin pendonor didapat angka untuk pendonor laki-laki sebanyak 376.774 pendonor dan 168.480 pendonor wanita.

Untuk donasi darah menurut kelompok umur menurut data terdapat kelompok umur 17 tahun sebanyak 12.147 orang, kelompok umur 18-24 tahun ada 98.327 pendonor, lalu umur 25-44 tahun jumlah pendonornya 267.264 orang. Kemudian, pendonor dengan usia 45-64 tahun terdapat 160.372 orang pendonor dan pendonor di atas usia 65 tahun sebanyak 7.144 orang. (ari)

Berita Terkait

Terekam CCTV, Pria Pelaku Pencurian Di Rumah Tetangga Diringkus Polisi Polres Pamekasan
Konsolidasi Organisasi DPW LDII Jawa Timur, DPD Gresik Sabet 5 Penghargaan
Ratusan Anggota Kelompok Wanita Tani di Ponorogo dapat Sosialisasi Ketahanan Pangan
Disnakkan Magetan Bersama Univ. Brawijaya Gelar Lawu Fun Run
Sepupu Penganiaya Rahem Hingga Terbunuh, Di Jerat Pidana Kurungan Penjara Seumur Hidup
Cinta di Tolak, Pelaku UW Aniaya Korban
Transisi Dari Sekolah TK Ke SD, Kepala Sekolah UPT SDN 222 Gresik : Upaya Melatih Mental Siswa Baru
Hadiri Peringatan Hari Krida Pertanian ke-52, Bupati Ponorogo Ungkap Ini

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 22:21 WIB

Terekam CCTV, Pria Pelaku Pencurian Di Rumah Tetangga Diringkus Polisi Polres Pamekasan

Sabtu, 20 Juli 2024 - 21:18 WIB

Konsolidasi Organisasi DPW LDII Jawa Timur, DPD Gresik Sabet 5 Penghargaan

Sabtu, 20 Juli 2024 - 18:45 WIB

Ratusan Anggota Kelompok Wanita Tani di Ponorogo dapat Sosialisasi Ketahanan Pangan

Sabtu, 20 Juli 2024 - 16:59 WIB

Disnakkan Magetan Bersama Univ. Brawijaya Gelar Lawu Fun Run

Jumat, 19 Juli 2024 - 21:07 WIB

Cinta di Tolak, Pelaku UW Aniaya Korban

Jumat, 19 Juli 2024 - 18:45 WIB

Transisi Dari Sekolah TK Ke SD, Kepala Sekolah UPT SDN 222 Gresik : Upaya Melatih Mental Siswa Baru

Jumat, 19 Juli 2024 - 17:54 WIB

Hadiri Peringatan Hari Krida Pertanian ke-52, Bupati Ponorogo Ungkap Ini

Jumat, 19 Juli 2024 - 15:04 WIB

Tanggapan Bupati Ponorogo Soal Penurunan Minat Bersekolah di SD Negeri

KANAL TERKINI

KANAL MAGETAN

Disnakkan Magetan Bersama Univ. Brawijaya Gelar Lawu Fun Run

Sabtu, 20 Jul 2024 - 16:59 WIB